Thursday, November 30, 2017

Melihat Dengan Mata



Allah menganugerahkan kita dengan mata. Tetapi walaupun mata kita hanya dua, hanya sepasang, kita masih boleh melihat dengan berbagai mata yang lain yang kadang-kadang tidak kita sedari dan tidak kita gunakan. Seluruh anatomi diri kita boleh menjadi mata kepada kita. Seluruh fisiologi diri kita adalah mata yang bukan berbentuk mata seperti mata yang sebenarnya. Malangnya tidak ramai antara kita yang  memiliki banyak mata dan bukan hanya sepasang mata sahaja.
1                     Ia perlukan latihan.
2                     Ia perlukan kesedaran dan kemahiran.

Seorang yang cacat penglihatan masih boleh mengenal warna sekuntum bunga walaupun tidak pernah melihat dengan pandangan mata yang sebenar. Seseorang boleh mengenal warna hanya dengan menghidu baunya. Seorang yang lain boleh mengenal warna dari bunyi atau lagu sesuatu. Jauhari juga yang mengenal ma’kiam. Sesungguhnya mereka yang kehilangan satu mata akan melihat dengan mata yang lain yang ada pada dirinya. Yang Allah installed dalam dirinya. Yang Allah lengkapkan dalam dirinya. Deria atau pancaindera manusia sangat besar potensinya. Kita sahaja yang tidak mengembangkannya menjadi sesuatu yang sangat bermanfaat kepada kesemua yang ada di sekeliling kita. Kita bebankan mata kita untuk segala-galanya. Kita tidak mengagihkan bebannya kepada pancaindera yang lain. Hampir kesemua kita tidak mengendahkan deria ke-enam (the sixthed sense) yang ada pada kita. Kerana itu:

1                     Kita kurang peka dengan hal orang lain. Tidak perihatin dengan senang atau susah orang lain. Baik atau tidak baik  kepada orang lain.
2                     Kita tidak melihat sesuatu dari sudut pandang  yang lain. Dari sisi yang lain. Dari aspek yang lain. Dari perspektif yang lain.
3                     Kita gagal melihat  yang tersirat. Yang terlindung dari kalimah atau kata-kata dan istilah.
4                     Kita gagal melihat double meaning yang cuba disampaikan.
5                     Kita gagal memahami andaian dan premis.
6                     Kita gagal membaca kontrak. Memahami perjanjian. Memahami tanggungjawab dalam sesuatu kontrak.

Sebenarnya mata hati kita lebih baik dan lebih besar manfaatnya. Mata kepala kita hanya melihat sedangkan mata hati kita memberikan perasaan. Memberikan nilaian secara halus. Bersama emosi. Mata lebih banyak melihat yang fizikal:
1                     Tinggi atau rendah.
2                     Berat atau ringan.
3                     Besar atau kecil.
4                     Keras atau lembut.
5                     Kuat atau lemah.
6                     Jauh atau dekat.
7                     Banyak atau sedikit.

Mata hati akan melihat apa yang di dalam:
1                     Sikap dan sifat.
2                     Seni atau keindahan.
3                     Perasaan.
4                     Motivasi.
5                     Positif dan negatif.
6                     Cita-cita dan harapan.
7                     Pemikiran aras tinggi dan perasaan aras tinggi.


Gabungan mata  dan mati hati ini melambangkan kekuatan fizikal dan mental serta perasaan. Mungkin kita perlu tambahkan dengan psikologi untuk memahami tingkah laku diri kita sendiri dengan tingkah laku orang lain. Melengkapkan diri kita dengan kekuatan fizikal, kekuatan mental dan kekuatan psikologi akan melahirkan sinergi berganda untuk melakukan dan menjayakan sesuatu yang perlu dalam kehidupan diri, berkeluarga, bermasyarakat, bernegara dan beragama. Ini bermakna kesihatan fizikal adalah sangat penting. Kesihatan mental juga sangat penting. Apatah lagi kesihatan psikologi. Kita mungkin gagal melahirkan the perfect man atau superman tetapi kita mungkin tidak gagal melahirkan the right man. Manusia yang layak ini perlu untuk melaksanakan sesuatu yang perlu selayaknya dalam kehidupan.

Cita-cita kita perlu tinggi. Ingin menggapai awan. Tetapi kita perlu melakukan yang terbaik untuk mencapainya. Walaupun kita perlukan bantuan org lain tetapi sepatutnya 99% usaha untuk mencapai citi-cita itu kita yang lakukan sendiri. Kita perlu nisbahkan perancangan, cita-cita dan kejayaannya kepada diri kita. Cita-cita tinggi pula perlu diperingkatkan. Perlu dicerakin supaya didahulukan yang utama dan kemudiankan yang menjadi pelengkap kesempurnaanya. Seperti membina bangunan, dahulukan asas dan tiangnya. Kemudiankan lekapan dan kelengkapannya. Paling akhir ialah hiasannya. Apabila kita memahami proses ini barulah mata yang ada di seluruh anggota dan pemikiran kita dipergunakan dengan sepenuhnya. Untuk menyempurnakan keperluannya bagi menjayakan sesuatu yang perlu dan diperlukan.

Kita perlu membiasakan diri kita mempergunakan mata kepala dan mata hati kita dengan sebaiknya supaya potensi sebenar diri kita dapat kita zahirkan. Mungkin tidak sempurna tetapi melebihi jangkaan keupayaan diri kita sendiri. Duduk diam tanpa berbuat sesuatu adalah merendahkan taraf kejayaan diri kita. Melihat dengan mata kasar tanpa berbuat sesuatu tidak menghasilkan sesuatu yang lebih besar atau lebih baik atau lebih banyak. Melihat dengan membuat penilaian yang wajar, merancangkan tindakan yang perlu, melakukan tindakan yang wajar, mengenalpasti masalahnya, mendapatkan makkum balas dan sebagainya akan menghasilkan natijah yang lebih baik dari hanya melihat  orang lain melakukannya sedangkan kita tidak berpuas hati kerana hanya mampu melihat sahaja.  

Hubaya! Hubaya! Mata kit a selalu tertipu dengan berbagai perkara yang tersurat tetapi tidak yang tersirat:
1                     Kecantikan.
2                     Senyuman.
3                     Tawa.
4                     Tangis.
5                     Kesedihan.
6                     Keriangan.
7                     Lain-lain hal yang fizikal bentuknya.


Nilailah sesuatu dengan mata hati. Bukan mata kepala sahaja. Banyak belajar dari hal-hal yang tersirat. Gali yang terssmbunyi. Ambil iktibar. Ambil teladan. Ambil pengajaran dari yang kita lihat. Ia mengajar kita dan menjadikan diri kita lebih besar dari yang kita sedar. Melihat dengan mata hati mengajar kita untuk lebih berhati-hati. Untuk lebih waspada. Untuk lebih berimpak tinggi. Menghasilkan sesuatu yang signifikan. Berkualiti tinggi di samping memperbanyak kuantitinya. 

Langkah Pertama Yang Terasa Beratnya



Dalam kehidupan kita, terlalu banyak situasi yang kita hadapi. Namun yang paling getir barangkali ialah berhadapan dengan sesuatu yang biasa tetapi dilihat seperti luar biasa. Yang lumrah tetapi mengganggu kebiasaan. Yang rasanya mudah tetapi menjadi sukar. Yang sewajarnya indah tetapi menjadikan kegundahan yang tidak menentu. Begitulah apabila kita berhadapan dengan sesuatu yang baru. Yang kelihatan mudah menjadi sedikit serabut. Kenapa?

1                     Kita sangat terlalu biasa dengan yang biasa-biasa.
2                     Sukar menerima perubahan walaupun sedikit.
3                     Sukar untuk menerapkan sesuatu yang baru.
4                     Sukar berhadapan dengan situasi yang sedikit berlainan.
5                     Tidak redha dianggap berlainan dari sesuatu situasi atau seorang yang lain.
6                     Terasa rendah diri berbanding dengan orang lain akibat kelainan yang kita hadapi.
7                     Selalunya kita memiliki persepsi yang kita rasa betul tetapi tidak betul pada pandangan atau kebiasaan orang lain.
8                     Kita tergugat dengan kelebihan orang lain.
9                     Kita rasa tertinggal berbanding dengan orang lain.
10                 Kita sudah mengetahui sesuatu perkara tetapi kita tidak tahu di mana hendak meletakkan diri kita dalam banyak hal.
11                 Kita selalu tersasar dari memahami bahawa proses belajar itu banyak. Pelbagai. Masanya panjang. Ragamnya banyak. Kompleksitinya rencam.
12                 Apabila tidak ditangani dengan betul maka kita terasa janggal, keliru dan mungkin bosan dengan keadaan yang kurang kita fahami.

Al-Quran menggariskan tiga peringkat proses ini, iaitu:
1                     Mendengar dengan yakin berdasarkan ilmu yang kita pelajari dan miliki .
2                     Melihat dengan yakin berdasarkan bukti-bukti nyata yang kita lihat dengan mata kasar atau bukti empirik melalui kajian dan penyelidikan.
3                     Berfikir dengan yakin berdasarkan yang kita dengar dan yang kita lihat tanpa mengganggu keimanan kita kepada perkara-perkara yang ghaib.
وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالأَبْصَارَ وَالأَفْئِدَةَ
Maksudnya: Dan Dia (Allah) menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati (untuk berfikir)
Al-Sajadah 32:9

Proses belajar dilihat dari berbagai persepsi:
1                     Sukar bagi yang tiada asas dalam hal yang hendak dipelajari. Tetapi andainya dibuka minda dan persepsi baru maka yang sukar itu lama-kelamaan akan menjadi mudah. Malah menggembira dan membahagiakan. Mungkin gagal jika tidak ditangani persepsi yang negatif.
2                     Biasa-biasa sahaja bagi mereka yang sudah memiliki asas mengenai perkara yang hendak dipelajari. Walau bagaimanapun kejayaan cemerlang akan dikecapi jika fokus untuk menguasainya. Jika hilang fokus keadaan semakin membebankan.
3                     Mengujakan bagi yang memiliki harapan tinggi (high expectation). Terdapat objektif nyata yang ingin dicapai. Berstrategi jangka pendek dan strategi jangka panjang. Membina rangkaian strategik untuk membantu melestarikan harapan masa hadapan.

Maka kita perlu memilih situasi yang sesuai. Semasa membuat pilihan:
1                     Jangan terlalu memilih kerana apapun pilihan kita tiada pilihan yang sempurna.
2                     Pilihan kita yang kita rasa paling baik sebenarnya bukan yang terbaik apabila kita bandingkan dengan pilihan orang lain. Contoh: Kita rasa kita tahu tetapi yang kita ketahui itu kadarnya berbeza dengan yang orang lain ketahui.
3                     Tidak memilih juga suatu permasalahan yang tidak menentukan apa-apa. Pilihan yang banyak perlu diperingkatkan mengikut keperluan dan kesesuainya. Mengikut premisnya yang bersesuaian.
4                     Semasa membuat pilihan kita tidak boleh terlalu memberikan ulasan dan hujjah yang tidak menepati sasaran. Lebih baik banyak mendengar, melihat dan berfikir mengenai premis yang ada. Matlamat kita adalah jangka panjang.

Sebagai orang baru dalam sesuatu keadaaan, banyak yang perlu kita lakukan:
1                     Banyak mendengar dengan teliti, dengan hati terbuka, dengan senang hati, dengan berlapang dada. Dengar, serap dan cuba fahami butirannya secara terperinci. Bina rantaian kefahaman untuk memahami keseluruhan perkara yang kita dengar dan dengar. Mendengar pula hendaklah dengan telinga dan dengan hati. Hadirkan perasaan supaya yang kita dengar sampai ke dalam dan kekal di situ untuk kemudian hari dipergunakan selayaknya apabila diperlukan dalam situasi-situasi yang memerlukannya.  
2                     Banyak membaca, melihat dan menilai fakta-fakta yang dihadirkan di hadapan kita.  Bukti boleh dilihat dengan pembacaan, dengan pengamatan, dengan kaji selidik (survey) atau bukti penyelidikan – empirik (empirical evidence). Pengalaman orang lain sebagai pengalaman primer (prime) sangat penting kerana lain orang lain pengalamannya. Sesuatu pengalaman mungkin mewakili pengalaman beberapa orang lain. Tetapi jangan lupa ada orang-orang tertentu yang mengalami hal-hal yang tidak dialami oleh orang lain.
3                     Banyak bertanya hal-hal yang berkaitan supaya kita dapat  mencantumkan jigsaw puzzle yang kita simpan dalam minda kita tetapi tidak dapat diselesaikan tanpa input-input baru dari orang lain atau dari sumber lain sama ada sumber primer atau sekunder.

Dalam proses belajar jangan tutup pendengaran, penglihatan atau input lain dari menerjah pemikiran kita. Kita perlu memberi ruang dan luang serta peluang supaya input-input baru menambah nilai-nilai baik yang sudah ada dalam diri kita. Atau membuang nilai-nilai buruk yang kita anuti selama ini. Begitulah proses belajar supaya kita berada dalam landasan yang lurus. Istiqamah dalam mencari redha Allah. Namun begitu kita tidak lari dari dua sifat kita sebagai insan yang nisyan (pelupa):
1                     Menyedari kelemahan diri kita sebagai insan.
2                     Kita melakukan kesilapan dari masa ke semasa kerana kelamahan diri kita itu.
3                     Walaupun kita sudah menemui jalan lurus, kita perlu selalu menoleh ke kanan dan ke kiri untuk mempastikan yang diri kita berada di landaasan yang betul setiap masa. Kita perlu belajar memperlahankan diri atau berhenti untuk muasabah diri kerana dikhuatiri berkemungkinan melakukan kesilapan dan kemudaratan kepada orang lain tanpa niat atau tanpa sedar sesedarnya.


Maka yang penting bagi kita ialah belajar dan terus belajar kerana ilmu Allah tiada terkira banyaknya. Hatta lautan sebagai tinta tidak cukup untuk menulis ilmu Allah. Lautan tinta berganti lautan tinta masih tidak cukup untuk menulis luasnya ilmu Allah. Kesemua yang kita pelajari terlalu sedikit. Potensi diri kita terlalu sedikit yang kita bangunkan. Diri kita yang sedia ada hanya sedikit daripada diri kita yang sebenarnya. Hanya Allah Yang Maha Agung dan Maha Sempurna. 

Friday, November 10, 2017

Suatu Catatan Suram dan Seram



Catatan Pertama: Wajarkah Berseluar Pendek?

Kita berjumpa dan melihat mereka di mana-mana. Mungkin di restoran. Mungkin di pasaraya. Mungkin di Mall. Mungkin di pasar. Sang isteri berpakaian kemas. Bertudung labuh. Cukup sopan. Malangnya sang suami lain dari yang dijangka. Ia menjadi suatu fenomena. Malah di negara Islam yang lain situasi yang sama juga berlaku. Ramai lelaki berseluar pendek. Anak-anak muda berseluar pendek. Suami-suami berseluar pendek. Malah kadang-kadang agak luar biasa suami yang sudah berumur juga beseluar pendek.

1                 Ianya masalah aurat.
2                 Tambah masalah contoh teladan kurang elok kepada anak-anak dan orang di sekeliling.
3                 Bila waktu solat tertangguhlah jadinya sebab pakaian tidak menepati syariah.

Dalam keadaan kita bekerja keras ingin membawa ummah ke arah jalan lurus mengikut landasan Islam, masih ada yang tersangkut pada pemikiran lama. Pemikiran tidak apa. Tiada masalah tentang diri sendiri. Menganggap tiada kaitan dengan or ang lain. Lebih pedih apabila dikatakan kubur masing-masing. Paling sukar ditangani apabila kalimah itu yang keluar dari mereka yang luar biasa ini. Memang benar kubur masing-masing. Tetapi:

1                 Jenazah kita orang yang kubur lain-lain itulah yang memandikan kita. Jarang adik-beradik yang memandikan. Jarang anak-anak yang memandikan. Jarang sahabat-sahabat yang  memandikan. Jarang bapa saudara yang memandikan. Tidak juga jiran tetangga yang memandikan. Pada kebanyakan masa ahli masjid atau surau yang menguruskan mandi terakhir kita.
2                 Jenazah kita orang yang kubur lain-lain itulah yang mengkapankan kita. Yang baringkan kita. Yang bubuh itu dan ini di jasad kita. Yang balut kain kapan dari yang pertama hingga yang terakhir. Kita hanya menurut apa yang mereka lakukan. Sebagai jenazah kita tidak dapat berbuat apa-apa lagi.  Kekuatan kita hilang. Kesombongan kita hilang. Keceluparan mulut kita hilang.
3                 Jenazah kita orang yang kubur lain-lain itulah yang solatkan kita. Kita di hadapan mereka dan mereka mengadap kita. Dahulu semasa kita hidup, kita menyampah melihat mereka, kita benci didekati. Malah kadang-kadang kita cerca mereka sama ada dalam hati atau dengan jelas kata-kata jengkel kita. Ketika mereka dengan penuh tanggungjawab melaksanakan fardhu kifayah terhadap kita, kita tiada lagi daya untuk bertentang muka dengan mereka.  Mereka terus kekal memandang kita tetapi kita sudah tidak dapat melihat ukhwah mereka. Keperihatinan mereka terhadap kita.
4                 Jenazah kita orang yang kubur lain-lain itulah yang mengkebumikan kita. Yang membuat keranda. Yang menggali liang lahad. Yang memasukkan kita ke dalamnya. Yang mengiringkan kita ke arah qiblat. Yang akhirnya membuka ikatan di muka kita. Hingga ke saat terakhir mereka masih memandang kita. Kita sudah kaku tidak terdaya lagi untuk berbuat apa-apa. Hilang segala-galanya. Setelah terkambus, mereka masih terus mengingatkan kita akan apa yang akan berlaku setelah mereka meninggalkan kita sendirian. Mereka peringatkan kita akan datangnya malaikat yang datangnya dengan wajah manis atau dengan wajah segarang-garangnya. Kita diperingatkan dan diperingatkan oleh mereka yang sebenarnya sayangkan kita.
5                 Jenazah kita orang yang kubur lain-lain itulah yang bersedekah al-Fatihah. Bertahlil kepada kita yang sudah pergi terlebih dahulu. Yang masih hidup itulah yang banyak berbuat ihsan terhadap kita. Kita tidak pernah berpesan. Tidak pernah berwasiat. Tidak pernah meminta mereka untuk memberi perhatian semasa hidup atau matinya.

Beringatlah selalu bahawa kita sentiasa dalam perhatian Allah. Dalam perhatian Izrail. Ajal kita pada bila-bila masa sahaja. Kesemanya ketentuan  dari Allah.


Catatan Kedua: Penutup Kepala di Presmis Makanan

Adakah tudung kepala eksklusif untuk wanit a Islam? Jawabnya ia dan tidak. Tudung kepala mungkin skarf. Mungkin niqab. Mungkin purdah. Mungkin topi. Mungkin kep. Mungkin ikat kepala. Mungkin mini tlekung. Mungkin telekung labuh.  Lelaki atau perempuan yang menutup kepala mereka. Di negara yang kerajaannya bukan Islam, rakyatnya yang bukan Islam ramai yang memakai tudung kepala. Mereka diwajibkan memakai tudung kepala apabila bekerja di premis makanan. Di kafeteria. Di restoran. Di kantin. Di mana sahaja makanan dijual. Begitu juga di kilang makanan. Mari kita lihat di sekeliling kita.

1                 Ramai antara mereka yang terlibat di premis makanan tidak memakai tudung kepala. Bukan sahaja yang lelaki malah yang wanita juga.  Ramai wanita Islam yang terlibat di premis makanan tidak memakai tudung kepala. Mereka menganggap itu hak mereka. Pilihan peribadi mereka.
2                 Ramai pula pekerja bukan Islam yang memakai tudung kepala. Mungkin topi. Mungkin yang menyerupai songkok tetapi berwarna putih. Malah di R & R Lebuhraya Utara Selatan mereka yang bukan Islam dilihat memakai tudung kepala.

Tudung kepala dalam bentuk mini telekung atau telekung labuh adalah wajib bagi wanita Islam. Tetapi tudung selalunya diwajibkan kepada pekerja yang terlibat di premis makanan sama ada mereka Islam atau bukan Islam.

1                   Kerana faktor kesihatan. Kemungkinan rambut gugur ke dalam makanan atau           minuman.
2                   Mungkin kelemumur  yang akan gugur ke dalam makanan atau minuman.
3                   Ianya soal menutup aurat bagi wanita Islam.


Dalam kedua-dua keadaan, aurat adalah paling utama. Memenuhi perintah Allah. Bukan perintah manusia. Bukan perintah pihak yang berkuasa.  Bukan perintah sebarang makhluk. Ianya perintah Yang Khaliq. Memenuhi perintah Allah tentulah of paramount importance.  Paling utama. Top prioirty. Tanggungjawab kita bersama.

Wednesday, October 25, 2017

Pilihan dan Alternatif

                            

Berhadapan dengan berbagai pilihan, apakah pilihan kita? Apa yang menjadi keutamaan kita? Memilih satu sahaja atau menyenaraikan pilihan yang ada. Yang paling utama hingga yang kurang utama. Hidup ini penuh dengan pilihan. Dari masa ke semasa kita diuji untuk membuat pilihan. Ada masanya pilihan itu mudah tetapi pada kebanyakan masa pilihan itu sukar. Seseorang yang siaga berhadapan dengan berbagai pilihan merasa mudah untuk bertindak pantas membuat pilihan yang sesuai dengan premis, andaian dan fakta yang ada. Bagi yang lain proses membuat pilihan adalah sesuatu yang sukar. Tentu kita masih ingat pelajaran Sains sewaktu di sekolah menengah dahulu. Apabila kita membuat eksperimen kita dikehendaki mematuhi prosedur yang sudah termaktub. Yang dianuti tanpa soal-jawab. Kepatuhan mutlak.

Mengenalpasti masalah
Mengenalpasti fakta yang ada
Mencadangkan kaedah menyelesaikan masalah
Mendapatkan rumusan
Mengemukakan penyelesaian masalah berdasarkan penemuan eksperimen itu

Kaedah ini sebenarnya telah dikemukakan oleh seorang ahli falsafah Yunani Kuno/Greek (Greece) yang bernama Aristotle. Ribuan tahun dahulu sebelum Masehi. Hairan juga sehingga sekarang kita belum lagi mengemukakan kaedah Islam untuk menyelesaikan masalah dalam pembelajaran Sains. Sebenarnya ada kerana ribuan tahun dahulu ahli-ahli Sains Islam telah meneroka berbagai bidang Sains, Kejuruteraan, Perubatan, Pertanian, Astronomi dan berbagai lagi ilmu Sains. Kita tidak menyelongkar proses dan prosedur itu dan pengaruh penjajah mengekalkan kita taksub dengan kaedah Aristotle. Tidak mengambil atau mengadaptasi kaedah Islam yang Islamik terhadap pembelajaran dan pengajaran Sains.

Mari kita cuba senarai yang berikut.  Ianya bukan dalam susunan keutamaan. Fokus kepada pilihan yang ada sahaja. Itu dan itu sahaja.

Kekayaan
Kesihatan
Cinta dan kasih sayang
Kebahagiaan
Persahabatan

Kita hadkan kepada lima pilihan sahaja. Kekayaan mungkin pilihan utama kepada kebanyakan orang. Kebetulan kebanyakan kita memang bukan orang kaya. Bukan orang berada. Selalu mengidam untuk memiliki kekayaan. Banyak wang ringgit dalam bank dan dalam poket. Semua yang ada dalam dunia ini ingin dibeli. Memiliki rumah bak istana besar. Memiliki deretan kereta mewah. Melancong sekerap musim berubah. Hello, kekayaan bukan segala-galanya jika kita gagal memanfaatkan kekayaan. Kita perlu jadi Sayyidina Abu Bakar. Ia kaya raya tetapi memilih untuk kaya di akhirat. Para sahabat yang kaya raya dibuka hati mereka untuk menginfaqkan harta mereka ke jalan Allah. Fi sabilillah. Itulah erti kaya dalam Islam. Harta dicari di dunia lalu dibawa ke akhirat. Dinikmati di sana kekayaan itu. boleh kita lakukan begitu?

Keduanya kita mungkin memilih cinta dan kasih sayang. Fitrah kita begitu. Keperluan fisiologi kata seorang psikologis yang bernama Maslow. Juga keperluan psikologi. Fitrah manusia kembali untuk berpasangan seperti Adam dan Hawa. Allah jadikan mansuaia berpasang-pasangan. Kemudian berbangsa-berbangsa supaya mereka kenal-mengenal antara satu sama lain. Kita semua adalah dari jalur keturunan yang sama. Dari Adam dan Hawa. Cinta dan berkasih sayang ada rukun-rukunnya.

Perlu diterima dan menerima
Perlu dinyatakan
Perlu dikhabarkan
Perlu dipamerkan
Perlu dibisikka
Perlukan bahasa tubuh yang bersesuaian
Perlu pengulangan dan pengulangan

Cinta dan kasih sayang bukan suatu fenomina sementara.  Bukan sekadar cinta monyet. Ianya perlu datang kerana Allah. Suatu tanggungjawab. Suatu kelangsungan umat. Penuh dengan hal-hal yang perlu direncanakan bersama. Direalisasikan bersama. Kegagalannya dirasa bersama. Kejayaannya diraikan bersama. Aras tolakasnurnya perlukan penghayatan yang sangat tinggi. Cinta monyet mungkin hilang sedakar suatu lompatan dari dahan ke dahan. Cinta dan kasih sayang manusia berpengakhiran di syurga. Madahnya, “Seribu tahun ku tunggu jua.” Maka cinta dan kasih sayang kadang-kadang dipudarkan di tengah jalan. kadang-kadang kita gagal untuk bertaut kembali seindahnya. Namun demikian cinta dan kasih sayang adalah pilihan manusia. Antara lelaki dan wanita. Cuma kita tidak membina sekolah yang mengajar cinta. Tidak ada subjek yang menggariskan perlunya mengurus cinta. Buku-buku yang ada adalah pengalam penulisnya. Atau suatu impian dan fiksyen sahaja.

Mungkin kita memilih persahabatan. Meluahkan kesetiaan untuk bersama. Kita perlukan seseorang atau beberapa orang yang memiliki ciri-ciri kegemaran yang sama. Selalu bersama untuk menikmati persahabatan itu. Susah sama-sama untuk mengatasinya tanpa syarat. Senangnya dinikmati bersama juga tanpa syarat. Tanpa pengkhianatan dan tanpa menikam dari belakang serta tanpa menjadi musuh dalam selimut, persahabatan akan kekal lama dengan izin Allah.  Malah ada orang yang rela tidak berumahtangga tetapi memiliki sahabat yang setia. Yang boleh dirujuk. Yang boleh dibawa berunding. Yang boleh menyelesaikan perkara kecil dan perkara besar. Mereka menciptakan kebahagian dalam persahabatan. Kedamaian dalam persahabatan. Menikmati nikmat persahabtaan yang tersendiri.

Di mana pula letaknya kebahagiaan? Berapa ramai sebenarnya orang yang mencari kebahagian. Ia tidak ada di atas gunung yang tinggi. Tiada di tepian laut. Tiada di padang luas. Tiada di mana-mana kecuali dicari di dalam hati kita sendiri. Label kebahagiaan tidak dapat dicipta dengan begitu sahaja. Ianya diusahakan. Dibelai. Disiram dengan kata-kata. Dengan air mata. Dengan keringat. Is tidak didatangkan atas dulang emas atau dulang perak. Siapapun kita, kita mencari dan mengusahakan datangnya kebahagiaan itu. Tiada siapa yang memberinya melainkan Allah. Maka kebahagiaan itu bukan sesuatu yang boleh dibeli dengan kekayaan. Bukan cukup dengan cinta dan kasih sayang. Ia perlukan pengertian yang halus dan seni. Yang meresap dan mendalam. Mendamaikan dan mendamaikan.

Paling terabai barangkali ialah kesihatan. Zaman kanak-kanak dan zaman muda kita selalu tidak memikirkan pentingnya beramal untuk kekal sihat hingga ke tua. Di sekolah kita dilatih dengan senaman yang sesuai. Apabila berkerjaya segelintir sahaja yang kekal bersenam. Yang berumahtangga pula terus melupakan faktor untuk sihat ini. Kesihatan menggabungkan fizikal, emosi dan psikologi. Mana-mana bahagian yang menjadi tidak sihat akan mempengaruhi bahagian yang lain. Kesihatan memperlihatkan kelincahan dan kecergasan fizikal. Dilihat santai apabila faktor emosi dan psikologi terkawal. Sebab itu faktor kesihatan mempengaruhi kualiti kerja. Kualiti amalan agama. Kualiti sosial. Kualiti mengurus kekayaan ke jalan Allah. Memberikan kebahagiaan hidup.


Sekarang pilihan di tangan kita. Kita pilih yang mana. Atau kita pilih kesemuanya dengan menyenaraikan pilihan kita dari yang utama hingga yang kurang utama. Kepada yang arif mengenai kelima-limanya pilihan itu bergabung dan bersulam antara satu sama lain. Tiap satunya ada dalam satu yang lain. Menidakkan satu darinya bermakna mencacatkan gabungan itu. 

Jauhnya Perjalanan Ini



Setahun atau dua tahun kadang-kadang terasa jauhnya. Apatah lagi berdekad-dekad lamanya. Namun sepertinya  kita tidak akan sampai ke mana-mana. Kepada orang muda pula mereka tidak mahu ke mana-mana. Pada pendapat mereka, mereka akan kekal pada usia itu. Akan kekal di situ. Tidak akan tua. Tidak akan bertambah usia. Malah ramai yang berfikir mereka pasti tidak mati ketika muda. Walhal sahabat-sahabat mereka sudah ramai yang tiada. Yang matinya tragis ketika merempit umpamanya. Ketika kemalangan di jalanraya. Sakit yang tidak kunjung sembuh. Yang tewas kerana dadah. Tewas kerana maksiat. Perjalanan hidup ini terasa jauh tetapi banyak sekatan-sekatannya di pertengahan jalan. Bila sebenarnya masa kita berakhir? Kebanyakan kita berakhir di rumah sendiri. Di atas tilam empuk yang kita tiduri setiap hari. Atau entah di mana yang ditentukan Allah. Yang pastinya perjalanan kita akan berakhir bila-bila ditentukan Allah. Manusia tiada kapasiti untuk mengetahui saat seperti itu. Kita hanya mampu menerima qada’ dan qadar Allah.  

Tentu sekali mengingat mati itu suatu bonus. Menghalang kita dari berbuat maksiat. Dari lagha tidak menentu. Menghalang dari berbuat apa sahaja yang bertentangan dengan perintah Allah. Seorang sahabat cuba membuat perkiraan bahawa hidup di dunia ini sekadar beberapa minit berbanding dengan akhirat yang infiniti. Selama-lamanya. Selalu disebut bahawa sehari di akhirat sama panjangnya dengan 1,000 tahun di dunia. Maknanya hidup kita di dunia terlalu singkat. Terlalu singkat. Sekejap sangat. Tetapi kita yang masih hidup di dunia ini merasa seolah-olah kita akan hidup lama lagi. Kita mengira bulan dan tahun dan berpuluh-puluh tahun di dunia sebagai sangat lama. Kita melalui berbagai fasa kehidupan. Melalui liku-likunya. Melalui zaman yang berbeza-beza. Sejarah diri kita merakamkan berbagai peristiwa yang banyak.

Bila sebenarnya kita perlu melaraskan kehidupan dunia ini dengan bakal kehidupan di akhirat? Islam menggariskan ianya bermula sewaktu usia kita tujuh tahun. Fasa kedua ialah sewaktu usia kita 10 tahun. Kemudiannya ketika usia 14 tahun. Kemudiannya 21 tahun. Kemudiannya 40 tahun. Usia-usia ini adalah fasa-fasa untuk melaraskan diri kita dengan kehidupan akhirat yang sangat penting. Pelarsan ini adalah jalan lurus untuk menyampaikan kita ke syurga. Kampung halaman kita yang hakiki yang telah kita tinggalkan. Kuat dalam ingatan. Kita berazam kuat untuk kembali ke sana. Perjalanan ini seperti sangat jauh tetapi masa bukan penghalang. Apabila masa dijaga maka perjalanan menjadi indah. Apabila masa diurus maka pengisian perjalanan itu lebih manis. Apabila kita benar-benar menyediakan diri untuk pulang ke kampung halaman kita maka sebahagian dari perjalanan kita akan menjadi lebih mudah.

Bila pula kita perlu sedar akan perlunya kita pulang ke kampung? Bila kita perlu benar-benar mengorak langkah untuk menyediakan diri ke arah itu? Pelajaran dan pendidikan membantu ke arah itu. Ilmu membantu kita memeta perjalanan yang perlu diambil untuk menentukan jalan pulang yang terbaik.  Al-Quran dan al-Sunnah memberi garis panduan yang perlu. Ulamak memberikan interpretasi dan  merealisasikan jalan pulang yang perlu diambil oleh kita semua. Kepada sebahagian orang jalan-jalan itu sukar sedang kepada yang lain ianya sangat mudah. Is bergantung kepada persiapan yang dibuat ketika berusia 7 tahun, 10 tahun, 14 tahun, 21 tahun dan 40 tahun. Maksudnya kita perlu bersedia lama sebelum benar-benar sampai ke jalan menuju syurga.


Marilah kita melihat di sekeliling kita. Di fasa mana kita berada. Di fasa persediaan atau di fasa perjalanan. Atau di fasa yang sudah cukup hampir ke destinasi itu. Begitulah perlunya kita muasabah diri untuk melihat di mana kita berada. Untuk melihat ke mana kita sedang pergi. Untuk melihat sejauh mana perjalanan itu yang sedang kita tempuhi. Kita bukan bersendirian. Kita bersama-sama ingin ke sana. Walau bagaimanapun banyak antara kita masih kurang bersedia. Tidak sebenarnya on-tract. Ramai masih tertinjau-tinjau mencari panduan. Masih memilih-milih apa yang perlu dibawa bersama. Masih tercari-cari pemimpin dan pembimbing untuk sama-sama menuju jalan yang satu. Kita masih tidak menyedari besarnya misi untuk sampai ke syurga. Tiada jalan pintas kecuali mereka yang berjihad kerana Allah. Yang syahid di jalan Allah.

Tuesday, October 24, 2017

Pisang Goreng Di Tepi Jalan



Mudahkan? Pisang goreng boleh dibeli sepanjang jalan. Jalan kampung dan jalan bandar. Di lebuhraya tentu tiada. Di R n R juga tiada. Jauh sekali di restoran atau di hotel antarabangsa. Sikap mudah ini memang bagus untuk kita semua. Tetapi cuba kita renung sejenak. Kita pandang lama-lama. Kita fikirkan semula. Kita buat penilaian yang adil. Fikirkan dalam konteks enonomi negara. Dalam konteks ekonomi globat. Cuba renung dalam-dalam. Di manakah status gerai ini berbanding dengan industri makanan seeprti KFC atau McDonald. Selalunya:

Lokasi gerainya di tepian jalan yang tentunya sentiasa berdebu. Tidak ditudung dari gangguan debu dan lalat umpamanya.
Suasana persekitarannya tidak kondusif. Longkang tidak mengalir airnya. Sampah sarap bertaburan merata-rata.
Gerainya buruk. Tidak kondusif ketika panas dan ketika hujan.
Pakaian pengusahanya ala kadar. Tidak memberikan imej sesuai sebagai gerai makanan.

Mari kita renung kembali. Mengapakan hanya orang kita sahaja yang hampir 99% berniaga dalam situasi sebegini? Tidakkah kita terfikir secara mendalam. Bahawa adakah orang kita hanya layak untuk mendapat dedak ekonomi? Bukan the real economic cake? Dalam nafas merdeka selama 60 tahun gerai-gerai goreng pisang di tepi jalan ini bukan berkurangan malah semakin bertambah. Lokasinya semakin parah. Persekitarannya semakin tidak kondusif. Malah semakin kita lihat banyak perkara yang di luar jangka. Minyak yang digunakan minyak murahan yang dibeli dari sumber tidak layak. Minyak gorengan dari kedai-kedai bukan orang Islam. Malah plastik pembungkus dikatakan digoreng sekali untuk memberi rasa rangup kepada pisang yang digoreng. Kita ingin bertanya. Siapakan mereka yang mengusahakan gerai-gerai pisang goreng ini. Maaf:

Adakah mereka tiada ilmu mengenai nilai kebersihan dan kesihatan?
Adakah mereka berniaga untuk sementara sahaja? Tiada perancangan jangka panjang.
Adakah mereka tiada langsung ilmu mengenai kualiti? Tentang standard. Tentang nilai baik.
Adakah mereka cetek mengenai ilmu agama?
Adakah tiada nasihat agama dari yang arif?

Dalam banyak hal kita selalu membiarkan individu yang ingin berniaga sendirian membina tapak yang tidak selarsa dengan perembangan ekonimi. Perkembangan teknologi. Sebenarnya mereka perlukan:

Nasihat dari aspek agama. Aspek pahala dan dosa. Dari aspek halal dan haram.
Nasihat teknologi. Dari mereka yang arif seperti jurutera dan teknologis.
Nasihat profesional seperti dari akauntan, pakar ekonomi. Jangan kerana mereka peniaga kecil maka aspek profesionalism ini diabaikan.

Ramai peniaga kecil melibatkan keluarga besar tetapi berpendapatan rendah. Mereka terjebak antara berkeluarga dengan urusan berniaga. Di sebuah gerai berkemungkinan hadir anak-anak kecil. Pakaian mereka mungkin tidak bersih. Pertuturan mereka tidak elok. Kehadiran mereka menyukarkan pelanggan yang hendak membeli atau makan. Peniaga pula kurang menahan perasaan. Marahkan anak di hadapan pelanggan. Terjerit-jerit di hadapan pelnggan. Meja dan kerusi tidak diberihkan secukupnya. Jika dilap sekalipun, tuala pengelapnya kotor, hitam dan tidak enak dilihat. Sisa makanan dijatuhkan ke lantai atau ke tanah. Dipijak tanpa nilai dan harga. Aduhai memijak makanan apabila kita ke gerai makanan yang kecil-kecil ini. Mereka tidak tahu menjaga nilai makanan. Walau sisanya sekalipun.

Mungkinkah pisang goreng dijual di restoran besar? Atau di kedai-kedai makan yang besar. Atau di hotel-hotel. Mengapa tidak?

Jaga  dan kawal kualitinya.
Kaedah menggorengnya perlukan teknologi baru. Perlukan kajian. Perlukan eksperimen.
Cara menghidangnya profesional. Pinggannya sesuai. Hiasannya sesuai.
Dihidang selepas digoreng. Dalam keadaan masih panas.
Manis dan masinnya bersesuaian. Sekarang ini pelanggan peka dengan kesihatan. Gula dan garam perlu secukupnya sahaja.

Penulis pernah melihat makanan digoreng di sebelah meja pelanggan. Di sebuah restoran besar di Toronto, Canada. Paling lama barangkali 10 atau 15 minit. Sementara menunggu gorengan mereka memesan makan entrée terlebih dahulu. Termasuk minuman. Mungkin pengusaha boleh meneroka ke arah itu. Melonjakkan persembahan perniagaan yang lebih bersifat global. Kita boleh melakukannya dengan steamboat. Dengan tom yam umpamanya. Inovasi berfikir ini perlu dirancakkan. Dicambahkan selalu. Diperkatakan sekerap mungkin. Jangan hangat-hangat tahi ayam. Tidak boleh begitu. Ia perlu dirancakkan supaya lahir idea baru yang luar biasa. Yang mencabar kebiasaan.  Yang memberi manfaat secara menyeluruh.


Orang kita perlukan input besar yang tinggi mencabar. Walaupun sudah ramai orang kita yang keluar dari kepompong kecil tetapi terlalu ramai lagi yang masih tidak mengubah paradigma berniaga. Masih lagi mahu membina gerai di tepi jalan. Di sebelah teman yang juga membina gerai. Lalu banyaklah gerai bersambung-sambung. Gerai dan gerai. Sebagai permulaan mungkin menasabah idea itu. Di sinilah mereka perlu dibimbing supaya boleh menyimpan hasrat besar. Memperuntukkan dana untuk berniaga dengan skala besar. Didik supaya mereka mengutamakan kejayaan dan bukan mempamerkan kejayaan. Jauh dari mempamerkan kekayaan. Jika ada kekuatan baru idea ini boleh direalisasikan. Bantulah wahai mereka yang arif. Yang berada di kerusi kepimpinan. Di kerusi mereka yang arif tentang teknologi. Tentang ekonomi. Tentang perlunya mengubah paradigma dan kemahiran berfikir aras tinggi. Membina legasi untuk masa hadapan generasi dan bangsa.  

Catchy Tetapi Di Luar Lojik Minda Dan Agama



Siapa gemar menonton TV? Ramai. Rancangan yang menjadi pilihan? Mungkin drama Melayu. Aduhai banyak betul komen mengenai drama Melayu. Tajuknya di luar jangka. Girlfriend dari neraka! Baca dengan teliti. Baca sekali lagi. Girlfriend dari neraka! Biar betul. Fikirkan secara jujur. Benarkah ada manusia kembali ke dunia setelah berada di neraka? Wanita pula. Sukar hendak faham. Rasanya dalam Lembaga Penapisan Filem dan Drama ada tokoh yang arif dengan agama. Atau memang tiada. Jika demikian high time ada pakar agama dalam lembaga tersebut. Sesuatu yang mustahil tidak boleh diterima akal. Ia bukan cliché dan ia bukan suka-suka. Agama memberi faham mereka yang berada di neraka jika diampunkan Allah akan dimasukkan ke syurga. Bukan dikembalikan ke dunia. Qiamat belum berlaku jadi proses mahsyar belum berlaku, proses hisab belum berlaku, proses titian sirat  belum berlaku. Kerana itu kita tidak boleh membenarkan hal main-main ini berlaku kepada kita. Ia melibatkan akidah. Melibatkan tauhid. Mohon kepada yang arif untuk memberikan penjelasan. Dikhuatiri akan ramai yang mengambil mudah. Takut ramai rosak akidahnya.

Siapa yang menonton drama sebegitu? Orang Islam. Orang Melayu. Ianya drama Melayu. Produksi orang Melayu. Adakah ianya memang disengajakan untuk undermine akidah orang Melayu. Untuk mempermain-mainkan hal-hal yang berkaitan dengan agama. Kita tidak boleh berkata bahawa itu hanya tajuk. Tidak! Yang tidak benar adalah tidak benar. Iman kita tercabar dan tercalar. Bagaimana ibu dan bapa akan menjawab pertanyaan anak-anak? Benarkah ada orang yang datangnya dari neraka? Jika jawapannya tidak benar, mengapa tajuk sedemikian diizin dan diluluskan? Ia sensitiviti agama yang tidak diberikan layanan adil.  Selalu benar orang media yang meremehkan agama. Selalu pula penulis skrip meremehkan agama. Selalu pula artis yang tidak kuat asas agamanya. Apabila kesmuanya tiada standard agama maka hiburan dihidangkan tanpa roh agama. Benarlah pada akhir zaman semuanya ingin meruntuhkan agama. Menjadi tentera dajjal belaka. Kita dialih berfikir jauh dari kehendak agama.

Itu belum lagi drama yang meremehkan pemikiran. Meremehkan kedangkalan berfikir. Benar, kita hanya merealisasikan apa yang berlaku dalam kehidupan sehari-hari. Memanifestasikan realiti tidak sama dengan merancang untuk memperbetulkan keadaan. Untuk membangunkan minda, adat dan kebiasaan hidup yang sewajarnya menjurus kepada hidup beragama. Ada pula yang mempamerkan kontroversi dari segi pandangan agama. Kesemua ini perlu dirujuk kepada pakar. Kepada majlis fatwa. Kepada mufti. Kepada mereka yang diyakini arif tentang hal-hal agama. Bayangkan:

Wanita yang tidak boleh berfikir. Mencari kunci kereta dalam beg tangan pun seperti hilang akal.
Watak-watak yang tidak ada panduan hidup berdikari.
Dialog yang bertentangan dengan norma beragama.
Watak-watak yang tidak Islamik. Memaki hamun. Minum minuman keras. Ganas.
Anak-anak yang tidak terdidik. Asas agamanya kurang sangat.
Pekerja yang tidak jujur.  Memang ada tetapi tidak perlu dihighlight terlalu sangat sehingga menjadi ikutan pula. Atau bakal dicuba-cuba. Banyak perkara boleh digrafikkan. Boleh hanya dengan dialog. Bukan dengan praktikalnya.

Kesemua ini kembali kepada kita. Kepada ibu dan bapa. Kepada guru dan ustaz. Kepada penceramah dan motivator. Kepada pemimpin dan yang dipimpin. Jangan lupa peranan dan tugas media yang pengaruhnya sangat besar. Yang impaknya sangat menular. Kita harus berfikir secara mikro dan makro. Mikro bermula dari keluarga yang kecil. Yang boleh dikendalikan oleh ibu dan bapa. Jika ini gagal dilakukan maka anak-anak yang berada di luar rumah berpotensi menjadi perosak masyarakat. Menjadi sampah sosial. Ia akan kembali kepada keluarga. Anak siapa. Siapa bapanya. Siapa ibunya. Malah siapa datuk dan neneknya. Juga siapa saudara maranya. Secara makro pula, pemimpin yang di atas yang akan ditanya. Yang akan dipertanggungjawabkan. Kerana itu apa yang dilakukan pemimpin, menjalar ke bawah. Kepada rakyat biasa. Apa yang dikatakan oleh pemimpin juga menjadi ikutan rakyat di bawah. Pemimpin dahulu takut apabila diangkat menjadi pemimpin. Tanggungjawabnya besar. Bukan kuasa yang penting. Tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Ramai orang mendapat kuasa tetapi belum tentu penuh 100% tanggungjawab yang dilaksanakannya. Belum tentu selaras dengan kehendak agama. Belum tentu Islamik.


Apapun yang akan kita lakukan hendaklah beradab dengan agama. Selaras dengan kehendak agama. Kita ingin mencari jalan lurus. Jalan selamat. Jalan yang diredhai Allah. Bahawa jalan yang kita pilih menyampaikan kita kepada keperluan beragama. Keperluan mendekatkan diri dengan Allah. Berhiburlah dalam lingkungan batas-batas yang digariskan agama. Bergembiralah tetapi jangan lupa jalan kita ke akhirat. Jalan lurus yang sememang lurus selurus-lurusnya. Jangan melihat dari sisi yang senget atau herot. Di luar sana banyak sangat gangguan minda dan pemikiran. Cuba memesongkan kita dari jalan lurus yang sudah kita pilih. Kadang-kadang kita tidak menutup telinga. Kerap mendengar yang tidak hak. Kita tidak menutup mata. Memandang yang tidak hak. Tidak menutup mulut. Bercakap yang tidak hak. Tidak menutup minda sehingaga yang kita fikirkan menyimpang dari garis agama. Tiada yang lebih baik dari hidup beragama. Mencari redha Allah.

Jujurkah Sejarah?



Setiap sesuatu ada sejarahnya. Ada mulanya. Ada perkembangannya. Diharap tiada pengakhirannya. Biarlah ia terus berkembang-maju terus-terusan mendepani masa dan zaman. Banyak warna-warna sejarah dilihat meriah tetapi banyak yang dicacat dan dicela. Negara kita sudah 60 tahun merdeka tetapi merdeka itu diertikan dengan berbagai-bagai. Dua tarikh yang sukar difahami. Bagi kita di Semenanjung tarikh 31 Ogos sangat sinonim di hati. Terlalu dekat dengan yang kita cintai. Tanah air tercinta. Lalu tarikh 16 September itu tarikh apa sebenarnya. Ia tarikh merdeka bagi Sarawak dan Sabah. Merdeka dari Syarikat Hindia Timur. Dari British? Allahu ‘alam. Kita menyambutnya saban tahun. 54 tahun kita menyambut dua hari bersejarah ini. Mungkinkah generasi akan datang pada tahun 3,000 mithalnya akan memahami dua tarikh yang signifikan sekarang ini tetapi pada zaman mereka menjadi sesuatu yang sukar difahami.

Kemeredekaan yang kita kecapi atas perjuangan siapa? Oportunis mengatakan ianya perjuangan mereka. Sejarah yang kita baca lain bunyinya. Sejarah yang kita ketahui lain susurnya. Kadang-kadang hal-hal yang sangat kita ketahui tersasar dari yang dirakam dan ditulis. Seorang wira umpamanya tidak diketahui apa jasanya. Mereka yang setempat mengetahui asal usulnya. Apabila seseorang diangkat menjadi hebat, orang tempatan hanya mampu geleng kepala. Orang jauh meraikannya tanpa mengetahui hal sebenar di peringkat dasar.  Bagaimana sebuah watak wira sebenarnya? Dari kacamata siapa sejarah itu diangkat? Sudahkah kita membersihkan nama-nama besar seperti Dato’ Bahaman, Mat Kilau, Tok Gajah, Abdul Rahman Limbung, Dato’ Maharaja Lela, Dato’ Naning dan banyak lagi. Rasanya mereka belum lagi diberikan pengiktirafan sewajarnya. Bagaimana dengan Zaaba, Syed Sheikh al-Hadi, Ishak Muhamad dan tokoh-tokoh politik yang dibenci oleh British? Di manakah status mereka dalam lipatan sejarah. British memilih siapa yang boleh diwirakan dan siapa yang tidak diwirakan walaupun jasa mereka sama besarnya dalam memperjuangkan kemerdekaan.

Kita kadang-kadang terlupa di mana kita berada. Pada zaman siapa kita berada. Pada masa siapa kita mencipta sejarah. Soalan dasar, pada zaman British, kita menentang British atau menentang Raja-Raja Melayu? Garis sejarah ini sewajarnya menentukan siapa wira dan siapa yang bukan. Tetapi kita sudah dilunakkan dengan kata-kata manis bahawa kita sudah merdeka. Kita sudah tinggalkan sejarah. Kita tidak lagi perlukan sejarah. Di sinilah kita selalu terperangkap. Maka wawasan kita tersasar dari mempertahankan apa yang sudah disejarahkan. Maka kita hilang fokus dalam merealisasikan impak sejarah itu. Lalu ahli politik membentuk gagasan mereka sendiri. Kependidikan membina kerangka mereka sendiri. Sejarahwan yang berada di luar merancakkan puzzle sejarah mereka sendiri. Mereka fit in pieces yang boleh diterima oleh minda orang lain walaupun belum tentu benarnya. Rakyat di bawah yang sumber sejarahnya minimal menerima seadanya sejarah yang ditulis indah walaupun tidak semuanya ditulis dan tidak semuanya pada jalan yang benar.

Sebenarya sejarah diberikan impak yang besar pada masa akan datang. Dari sejarah kita tahu dari mana sesuatu itu bermula. Jika politik menutup sejarah yang benar maka generasi akan datang akan kehilangan apa yang wajar untuk mereka. Struktur bernegara tidak diketahui lagi tiang serinya. Tanah yang terhampar tidak diketahui siapa miliknya. Malah pemilik setiap sesuatu tidak diketahui asal usulnya. Sejarah menjadikan kita terherot di sana dan terherot di sini. Jika kita mengabaikan fenomina sejarah ini maka kita akan terus menunggu  yang tidak kunjung tiba. Menanti sesuatu yang tidak mungkin menjayakan apa gagasan sekalipun. Sebab itu:

Kita perlukan batu sempadan untuk menentukan garis-garis yang perlu dihormati.
Kita perlukan surat hak milik untuk menentukan secara sahih pemilik yang hak.
Kita perlukan sejarah yang benar untuk menentukan hak milik dan sempadannya.
Kita perlukan saksi sejarah yang merakam dan menulis yang benar tentang sejarah.
Kita perlukan dokumen yang menyatakan benarnya sesuatu sejarah.

Rata-ratanya kita adalah orang kampung. Antara kita ada yang celek sejarah. Bilangannya amat sedikit. Yang lain adalah penerima sejarah. Kita pula tidak kritis mengenai sejarah. Menerima dan menerima sahaja yang kita upaya. Walaupun kadang-kadang kesangsian itu ada tetapi tidak berani membuat susulan. Tidak berani menambah. Tidak berani mengubahnya. Tidak ada keberanian untuk menyatakan pendapat. Pengamatan menunjukkan kita selalu bungkam apabila berhadapan dengan sesuatu yang kita tidak suka. Atau yang kita tahu salahnya. Bercakap tidak berani tetapi di belakang banyak olahnya. Bersuara tidak berani. Perkara ini pelik dan memelikkan. Mengapa untuk bercakap sahajapun tidak berani? Tidak mahu kecoh katanya. Yang benar perlu ditegakkan. Yang salah perlu diperbetulkan. Yang keliru perlu penjelasan. Sifat kita hanya menutup mulut sudah tidak relevan lagi.

Di sinilah kita perlu mendidik anak-anak kita supaya berani berkata yang benar. Banyak bertanya untuk mendapat jawapan yang benar. Berhujjah untuk menegakkan kebenaran. Ditanya pendapat mereka. Dirujuk jika ada cadangan alternatif. Anak-anak sekarang jangan ditenggelamkan dengan:

Hanya tahu menyanyi tetapi tidak mengetahui maksud liriknya. Membina atau meruntuhkan. Atau melalaikan.
Hanya tahu menari walaupun tarinya sumbang tingkah.
Tidak berpijak di bumi nyata masa hadapannya.


Baliklah ke kampung. Tanah sudah tergadai. Rumah-rumah tradisi sudah berkurangan. Gedung-gedung baru mewarnai lanskap kampung. Bukan milik kita tetapi milik orang lain.   Kita sudah dihimpit dari segala penjuru. Tempat untuk lari sudah tiada. Tempat untuk bersembunyi sudah tiada. Bagaimana mahu sedar lagi?

Sunday, October 22, 2017

Pentingkah Muzik?



Rata-ratanya orang Melayu menggemari muzik. Hampir setiap majlis ada muzik. Di majlis makan-makan ada muzik. Jamuan besar-besaran ada muzik. Di majlis walimatlurus lebih banyak lagi muziknya. Maka DJ bercelotehlah dikira menggamatkan suasana. Dianggap sepi tanpanya. Seperti bukan majlis kata orang nantijika tanpa muzik . Baiklah. Majlis walimatulurus adalah majlis berkaitan agama. Setelah anak dinikahkan maka disyukuri dengan mengundang sanak saudara dan sahabat handai. Mereka dijamu dengan makan minum mengikut kemampuan tuan rumah. Ada yang biasa-biasa dan ada pula yang luar biasa. Malang sekali dalam majlis seperti itu selalu dicemari dengan muzik. Dengan tarian Zapin bagi orang Johor. Ada pula yang mengadakan joget lambak. Majlis yang seharusnya syahdu menjadi sesuatu yang lagha. Melalaikan. Muzik dengan volum tersangat kuat sehingga tetamu tidak senang hendak makan. Tidak berupaya untuk berbual. Seluruh kawasan itu bergetar penuh dengan kebisingan.

Majlis walimatulurus tidak perlu kebisingan yang melampau. Telinga terasa bingit dan mata menjadi berasap meliha hal-hal yang tidak sewajarnya. Apatah lagi silih berganti yang berkaraoke. Yang tua dan yang muda jadi sangat teruja dengan muzik. Suasana keislaman berkaitan walimatulurus itu pudar dan kelam. Yang tinggal adalah pesta muzik. Pengamatan penulis menunjukkan bahawa bermuzik-muzik ini hanya menjadi budaya orang Melayu-Islam. Tidak dilihat dalam majlis perkahwinan penganut Hindu, Buddha, Cina, Kristian dan sebagainya. Mungkin di tempat tertutup dalam majlis reception mereka. Kita tidak pernah diundang ke majlis mereka. Banyak yang kita tidak tahu. Yang pastinya apabila kita mengadakan majlis walimatulurus lazimnya kita berbuat yang berikut:

1                     Memperdengarkan muzik yang hingar-bangar hingga seluruh kawasan tempat tinggal kita terganggau selama beberapa jam. Tidak pernah kita perihatin dengan bayi, anak-anak kecil, orang tua dan mereka yang uzur. Kita menganggap mereka yang berkaitan tidak wujud di kawasan itu. Tuan rumah tanggung.
2                     Berlaku percampuran lelaki dan wanita tanpa batas Islam. Berlaga punggung di sana sini. Tersentuh di sana sini. Ruang sempit. Tetamu ramai. Ketika itu dosa dan pahala sudah tidak kita ambilkira lagi. Tuan rumah tanggung.
3                     Kawasan itu menjadi terhalang kepada semua lalu lintas. Siap dengan permit polis. Bayangkan apabila berlaku kecemasan. Bomba tidak boleh sampai. Ambulan tidak dapat hampir. Seolah-olahnya aktiviti seluruh penduduk di sebatang jalan itu terhenti seketika. Sehari. Mungkin dua hari.

Mari kita lihat senerionya di TV pula.  Sudah berpuluh tahun hal ini disuarakan. Bagaimana jika TV mengurangkan program hidonism mereka? Program lawak dari mega ke spontan. Mereka yang menonton tidak kering gusi. Rasanya ada larangan untuk ketawa kuat. Ketawa membuka mulut. Membuat orang lain untuk ketawa.  Kita disarankan untuk banyak menangis menginsafi diri.  Bukan ketawa hingga lupa diri yang kita ini hanya pinjaman sementara di dunia. Ketawa yang abadi hanya di syurga sahaja. Terlalu banyak hiburan dan menyanyi hampir si semua rangkaian di TV. Barangkali hanya TV Al-Hijrah sahaja yang kekal bertahan tanpa muzik.

Kita mungkin mengambil jalan mudah. Muzik untuk tidak menjadikan anak-anak muda kita menjadi liar. Benarkah begitu?

1                     Mana program al-Quran sebagai manhaj menghampirkan diri kepada Allah?
2                     Mana program ilmu? Bukankah ada kuliah Subuh, kuliah Asar, kuliah Maghrib dan ceramah-ceramah lain sepanjang hari, sepanjang minggu dan sepanjang bulan?
3                     Bukankah ada amalan berzikir sepanjang masa?
4                     Bukankah kita digalakkan untuk membaca apa sahaja bahan sama ada yang bercetak atau elektronik? Dalam telefon bimbit banyak ilmu yang disebarkan. Pilih yang bersesuaian.
5                     Banyak e-pembelajaran atau e-ilmu dari internet. Google sahaja untuk mendapat apa sahaja maklumat yang diperlukan. Syukur alhamdulillah, Allah mengizinkan manfaatnya teknologi berkomputer.

Saya kira tiada siapa boleh menafikan bagaimana orang Barat sangat gemar membaca. Membaca membuka minda untuk memikirkan kelainan melalui catatan pengarang. Lain pengarang lain pula ruang minda yang dibuka.  Buku-buku ilmiah pula memberikan peluang kita meneroka hal-hal besar dan sulit melalui eksperimen. Melalui pengamatan. Kajian bertahun-tahun yang dikompres dalam beberapa jam membantu kita memahami ciptaan Allah yang manfaatnya untuk kita yang juga ciptaanNya. Kita perlu lari dari kebiasaan yang dianggap biasa-biasa sahaja. Kita mungkin mampu melakukan hal-hal yang berkait dengan adat tetapi kita sewajarnya memilih yang hak berbanding dengan yang batil. Kejar yang hak dan tinggalkan yang batil.


Kesemua ramuan memperbaiki keadaan ini bermula dari rumah. Dari ibu dan bapa. Dari suasana anak itu masih kecil. Ada program keluarga untuk menjana bakal warganegara yang berjaya dalam kerangka Islam. Dalam manhaj Islam. Dalam menjana pejuang-pejuang Islam dalam teknologi. Dalam perubatan. Dalam pendidikan. Dalam ekonomi. Dalam ketenteraan. Dalam banyak bidang lain yang sekarang ini dikuasai oleh mereka yang bukan Islam. Kita harus see the world and get the world. World view kita diperluaskan mencakup seluruh alam seperti orang Amerika. Mereka meneroka alam. Bukan bumi semata-mata. Kerana itu ibu dan bapa sewajarnya bukan calang-calang orang. Mereka perlu berilmu untuk anak-anak. Berkemahiran untuk menjana bakal warganegara yang mandiri. Membentengi anak-anak dari terjebak dalam hal-hal yang merosakkan, lagha dan maksiat. Dari rumah tuan. Dari keluarga kita sendiri.