Thursday, September 25, 2014

Bingkisan Dari Kaherah: Kemusnahan Pompeii Menghantui Zaman


Image result for images of pompeii
Ini adalah manusia sebenar yang Allah jadikan batu setalah beribu-ribu tahun di dalam bumi. Masih dalam keadaan asalnya. Begitulah sewaktu mereka dimatikan.


Mereka yang melalui pendidikan dalam bahasa Inggeris atau yang didedahkan dengan satera Inggeris pastinya pernah membaca tentang negara kota yang dinamakan Pompeii. Terletak di negara Italy. Kota ini telah musnah beribu-ribu tahun dahulu. Allah memusnahkan kota ini dengan letupan gunung Visuvius.  Gunung ini pula tidur berzaman-zaman lamanya selepas melaksanakan perintah Allah untuk memusnahkan Pompeii. Pompeii selalu berperang dengan Troy yang dipimpin oleh Helen of Troy. Pompeii sangat kebal pertahanannya. Pernah membaca cerita kuda kayu? Itulah muslihat Helen of Troy untuk mengalahkan Pompeii. Tetapi Troy tidak memusnahkan Pompeii. Kemurkaan Allah yang memusnahkan Pompeii. Tiada satupun yang bersisa. Baik tamaddunnya. Baik penduduknya.

Image result for images of pompeii
Mulutnya menggambarkan kengerian yang mereka alami ketika kemusnahan Allah timpakan ke atasnya.


 Pompei sebuah negara kota yang gagah perkasa. Maju dalam membina tamaddun. Negaranya mewah. Melimpah ruah dengan segala nikmat kehidupan. Ketika itulah mereka lalai. Mereka merasakan bahawa mereka perlu menikmati apa sahaja. Seperti manusia terdahulu penduduk Pompeii terjerumus ke dalam seks bebas. Tiada halangan. Tiada sekatan. Dari orang dewasa hinggalah kanak-kanak kesemuanya menjadi terlibat dengan seks. Ketika itu manusia sudah bertukar wajahnya menjadi seperti sudah tidak lagi memiliki akal fikiran. Tidak memiliki sifat manusia yang banyak malunya. Maruah diri sudah hilang dari mereka. . Mereka melakukan apa sahaja mengikut kata hati. Tidak ada lagi ajakan kepada amar ma’ruuf dan tiada lagi halangan nahi mungkar. Kesemuanya halal bagi mereka.
Tamaddun dan kemewahan hanya sementara. Pinjaman dari Allah. Tetapi ianya wajib disyukuri.


 Setelah berzaman-zaman lamanya penggalian telah dilakukan di kawasan yang dikatakan kota Pompeii. Arkeologis menemui bukti-bukti yang nyata tentang perlakuan seks bebas penduduk Pompeii. Manusia yang telah menjadi batu kerana terlalu lama di perut bumi dilihat masih dalam perlakuan seks semasa mereka Allah musnahkan. Dari orang dewasa hingga kanak-kanak. Allah memperlihatkan kepada kita bukti-bukti larangan yang tidak dipatuhi. Perlakuan yang melanggar hukum Allah. Mereka mengabaikan Allah dari kehidupan mereka. Pada mereka nikmat sementara itu dianggap berkekalan selama-lamanya.  Kunci peristiwa yang berlaku di Pompeii ialah seks terlarang. Melanggar hukum Allah. Kemurkaan Allah ke atas mereka. Allah musnahkan segala-galanya yang ada pada mereka. Kegemilangan mereka hanya sejarah. Yang Allah perlihatkan kepada kita ialah kejelikan yang telah mereka lakukan. Kebejatan yang telah mereka amalkan. Apabila Allah memusnahkan sesuatu kaum tiada seorangpun yang terkecuali.

Apabila sudah menjadi batu seperti ini, penyesalan tiada gunanya. Kesemunya kembali kepada Allah jua.


 Sekarang ini penulis melihat situasi yang sama berlaku di tanah air kita yang tercinta Malaysia. Manusia dianugerahkan dengan kemudahan teknologi elektronik yang canggih. Dengannya Allah izinkan terciptanya berbagai alat komunikasi. Bersamanya adalah berita bertulis, gambar pegun dan video, warna dan suara. Komputer telah lahir berdasarkan algorithm seperti yang dikembangkan oleh al-Khawaritzmi. Sarjana matematik Islam yang terkenal. Teori matematik itu tidak dikembangkan oleh sarjana Islam selepasnya. Sebaliknya ia berkembang di tangan sarjana bukan Islam. Sekarang kita melihat bagaimana besarnya impak algorithm itu kepada manusia. Peralatan komunikasi pintar dan canggih yang kita miliki sekarang rupanya memiliki dua muka yang menakutkan. Secara positifnya perkembangannya sangat terlalu pantas. Penyelidikan tiada hentinya. Penemuan baru tiada halangan dengan izin Allah. Ramai yang tidak dapat mengikuti kepantasannya. Pada masa yang sama aspek negatifnya juga sangat menakutkan. Memerangkap minda mereka yang belum matang. Menjadikan seluruh kehidupan manusia terperangkap dalam dunia pintar teknologi.

 Penulis dapati bahawa telefon bimbit adalah antara gadget yang paling menakutkan dari segi impak sosialnya. Ianya sangat berbeza dengan TV yang masih banyak sopannya. Filem dan video yang boleh ditapis. Media sosial seperti facebook, twitter, instagram dan sebagainya masih boleh dikendalikan dengan lebih mudah. Mana-mana yang tidak diingini masih boleh dipadam. Atau diabaikan dengan kewarasan minda yang kita ada. Denga kematangan berfikir. Namun begitu telefon pintar (lebih-lebih lagi I-pad dan yang semasa dengannya) telah menjadikan minda manusia seperti haiwan dicucuk hidung. Setiap saat ada sahaja imej terlampau yang terpapar. Kesemuanya yang terlarang. Yang songsang. Yang tidak layak dipaparkan di media sosial. Keadaan menjadi terlalu parah apabila mereka yang memuatnaik bukan lagi orang dewasa yang matang fikirannya. Ianya didominasi oleh anak-anak muda yang tanpa kematangan berfikir. Kesemuanya atas nama teknologi dan kebebasan. Atas nama kebebasan teknologi. Atas nama keseronokan tanpa batas. Hedonism.

Facebook melalui kompter didapati berbeza dengan facebook melalui telefon atau I-pad. Komputer yang berskrin besar lebih sopan mengenengahkan paparan sosial. Mungkin sedikit cerita panas. Namun di dalam telefon keadaannya terlalu bebas. Berbagai-bagai muatnaik yang menyalahi hukum manusia, agama dan negara terpapar dengan bebasnya. Tidak ramai yang tahu kaedah untuk mengelak atau memadamkannya. Kita perlu tahu bahawa audien telefon dan internetnya adalah semua orang tanpa mengira jantina dan umur. Telefon pula menerima dan memaparkan banyak kes seks bebas. Sejak beberapa minggu ini penulis membuat pemerhatian bahawa perlakuan seks ini semakin membesar. Terlalu banyak paparan yang sudah hilang malu. Ibu bapa sudah tidak dapat lagi memberi nilai baik pada anak-anak. Semuanya diizinkan atas nama “moden”. Sikap membenarkan kerana berpendapat bahawa orang lain boleh membuatnya. Apa yang dilihat di TV semuanya dianggap benar dan diizinkan. Fasafahnya sangat mudah. Jika tidak boleh kenapa disiarkan di TV. Pertimbangan bukan lagi akal fikiran tetapi contoh teladan yang salah. Yang salah itu pula yang dianggap semasa dan benar. Manusia menjadi keliru antara salah dan benar. Ramai memilih yang salah dan menolak yang benar.

Mayat-mayat batu ini bertaburan di Pompeii. Tiada tempat yang selamat bagi kaum yang ingkar.


 Penulis tidak dapat membayangkan bagaimana kanak-kanak tadika sudah dipaparkan melakukan hal-hal yang terlarang. Yang merakam tentulah mereka yang lebih banyak usianya. Yang memuatnaik tentulah mereka yang lebih banyak umurnya. Mereka yang masih terlalu kecil bukan dilarang sebaliknya dibiarkan melakukan yang tidak baik untuk menjadi bahan rakaman. Penulis merasakan sudah sampai hadnya bahawa kemurkaan Allah akan tiba pada bila-bila masa sahaja. Apabila yang dewasa sudah hilang matangnya. Apabila yang kanak-kanak sudah hilang kawalannya. Apabila yang alim tiada siapa yang mendengar. Apabila kepimpinan tidak peka akan implikasinya terhadap agama. Bersediakah kita seperti Pompeii yang Allah musnahkan sekelip mata. Hanya dengan kun fayaqun.
Kemuncak kejelikan dan kebejatan Pompeii apabila pelacuran menjadi hal biasa tanpa segan silu. Tanpa selindung. Seks pula menjadi terlalu bebas tanpa sekatan. Ketika itu sudah tiada lagi kebaikan yang boleh dipertahankan. Allah menarik semua yang ada pada mereka.
 The Eruption of Vesuvius / Valenciennes
Gambaran pelukis mengenai kemusnahan dari Gunung Visavius di Pompeii pada 24 Ogos tahun 79 Masehi. Hampir 2,000 tahu dahulu. Gambaran ini tidak pernah lengkap kerana kemurkaan Allah tiada siapa yang dapat mengukur nisbahnya.





Kita perlu memikirkan semula peranan kita. Sudah terlalu lama hal yang tidak baik berleluasa di kalangan kita. Jika kita tidak mampu menghalangnya sekurang-kurangnya kita berusaha supaya orang lain tidak termasuk dalam kelompok yang salah itu. Mereka  yang paling hampir dengan kita ialah anak dan cucu kita sendiri. Bimbinglah mereka ke arah yag diredhai Allah. Dunia semakin mengerikan. Allahuakbar.