Tuesday, July 25, 2017

Positif vs Negatif



Dua perkara yang bertentangan pastinya. Itu pada pandangan pertama. Pandangan sepintas lalu. Pandangan tanpa ghairah. Tetapi apabila diamat-amati pastinya sesuatu yang kelihatan biasa akan menjadi luarbiasa. Kebanyakan kita suka melihat yang tersurat. Kita jarang melihat yang tersirat. Yang terselindung di sebalik kata-kata atau tulisan semata-mata. Kerana itu kita selalu terlepas pandang untuk menikmat  sesuatu yang indah. Yang muluk-muluk dari segi keindahan berbahasa. Keindahan berfalsafah aras tinggi. Kita selalu mendengar KBAT. Kemahiran Befikir Aras Tinggi. Juga Kemahiran Beremosi Aras Tinggi. Penting sangatkah KBAT ini dalam kehidupan kita. Iya dan mungkin tidak. Bergantung siapa anda. Bergantung siapa anda hendak jadi. Bergantung apa yang ingin anda capai dalam kehidupan pada tahun-tahun yang mendatang. Kita boleh berada di takuk lama. Terus-terusan berada di bawah. Terus-terusan menjadi tidak signifikan sama ada di mata orang lain atau di mata kita sendiri. KBAT yang diurus dengan betul boleh membantu kita mendaki ke aras yang lebih tinggi dengan izin Allah.

Untuk maju kita perlu positif. Sedia mencuba. Sedia melakukan kesilapan tetapi membetulkannya supaya tidak mendatangkan mudarat kepada diri sendiri atau orang-orang di sekeliling kita. Elakkan berfikiran negatif kerana ia adalah sesuatu yang menjadikan kita kekal kecil. Kekal takut. Kekal tidak signifikan. Malah kekal dalam zon selesa yang tidak bermanfaat pada akhirnya. Berada dalam kotak yang dilihat dinding dan seginya sahaja. Berada dalam kepompong yang diabaikan oleh orang lain. Apabila kita berfikir dan berfikir akan nantinya kita lahirkan buah fikiran itu dalam bentuk lisan atau tulisan. Fikiran kita dibaca oleh orang lain. Dibuat penilaian. Diberi darjat yang tertentu. Maka orang akan meletakkan kita pada suatu aras yang tertentu. Mungkin kita memanjat darjat dari satu aras ke satu aras yang lebih tinggi bergantung kepada usaha yang kita laksanakan. Perlukah peluang? Tidak. Kita yang perlu mencari peluang dan ruang. Jika hanya menunggu peluang, kita akan tertinggal di belakang. Tersisih dari arus yang menjadi laluan kejayaan kepada orang lain.

Positif dan negatif adalah dua ekstrim yang saling berkait. Positif memang baik andai direalisasikan dengan usaha gigih. Dengan garapan yang meninggi awan di sebalik realiti sebenar. Negatif tidak semestinya buruk andai dilihat dari sudut pandang yang berbeza. Sesuatu yan negatif boleh sahaja menjadi positif jika kita menjadikannya cabaran. Gagasan untuk berjaya. Bukan ukuran untuk gagal. Bukan halangan untuk berjaya. Kesukaran adalah negatif. Tetapi jika diatasi secara beperingkat-peringkat, pastinya pengalaman itu sendiri menjadikan diri seseorang itu positif menuju kejayaan. Tidak ada orang yang sekali lompat terus berada di puncak gunung.

1                     Terlebih dahulu ia memilih gunung
2                     Memandang persekitarannya
3                     Menjangkakan ketinggiannya
4                     Melakarkan laluan yang termudah atau yang paling kurang cabarannya
5                     Bersedia menghadapi cabaran: membawa tali, ubat, minuman, makanan ringan
6                     Membuat latihan fizikal dan persediaan mental
7                     Berdoa dan tawakkal
8                     Mencuba dan terus mencuba hingga berjaya.

Kejayaan perlukan jangka masa. Ianya perlukan perancangan. Ianya perlukan persediaan. Ianya perlukan peralatan. Ianya perlukan komitmen. Ianya perlukan sokongan dari orang-orang yang berada di sekeliling kita. Yang penting berfikiran positif. Terbuka. Berlapang dada dan tidak pula terlalu obses. Belajar untuk menerima kelainan. Kehadiran sesuatu yang tidak dijangka. Untuk berhadapan dengan positif dan negatif ini perlukan kita yang berbagai kategori.

1                     Pedidikan membantu membentuk keperibadian kita sendiri. Akademik yang mencabar       menjadikan lulusannya berani dengan cabaran.
2                     Pengalaman membantu kita berinteraksi dengan apa sahaja cabaran.
3                     Persekitaran membantu kita bergerak dari arah negatif menjadi positif.
4                     Sokongan dan motivasi diperlukan untuk membuat anjakan paradigma. Bukan yang           dianggap normal sahaja.
5                     Ia soal hati dan mental. Soal emosi dan spiritual yang kita kuasai.
6                     Berani mengambil risiko yang bersenuaian.

Dunia ini beredar dan bergetar dengan pantas. Mereka yang negatif perlu bergerak ke arah positif. Mereka yang positif menggandakan darjah positif diri mereka. Cara kita berfikir perlu sangat berubah. Mecari ruang untuk bertambah baik dari segi kuantiti dan kualiti. Kita tidak perlu:

1                Terlalu dikongkong dengan pemikiran yang mengikat. Mengongkong. Biar kita longgarkan cara kita berfikir. Mencari jalan keluar dari sesuatu yang jumud dan ketinggalan zaman.
2                 Kita harus melihat dengan mata hati dan bukan mata kasar semata-mata. Di belakang pemikiran kita perlu ada sistem yang sistemik, mengurangkan paradoks dan sedikit “melanggar adat”.
3                 Kita boleh stereotaip tetap adalah lebih baik mencipta kelainan. Innovasi atau menjadi lebih kreatif. Mencipta dari yang tidak ada kepada ada dengan olahan-olahan yang berbeza. Dilihat berbeza. Dinilai berbeza.

Pandangan hidup kita berlu bergeser ke arah positif. Berusaha untuk menjadi lebih baik. Tidak ada salahnya cenderung untuk KBAT. Yang penting kita kekal terus memperbaiki yang asas pada diri kita. Kita tidak meninggalkan milik hakiki kita. Yang cuba digarap ialah memperbaiki diri kita secara berlapis. Berperingkat. Melipatgandakan usaha lain untuk melonjakkan diri ke aras yang jauh lebih tinggi. Tangga yang tegak memang dilihat sukar untuk dipanjat. Cuba disendengkan sedikit. Kecuramannya tentu kurang menakutkan walaupun cabarannya tetap kekal ada. Kita tidak mungkin terus melompat ke kepala tangga. Yang pastinya menapaklah dari satu anak tangga ke anak tangga yang lebih tinggi. Sasarannya kekal menaiki tangga hingga ke kepala tangga.

Begitulah proses belajar. Piaget (seorang pakar psikologi) menyarankan supaya belajar mengikut prosesnya.

1                     Yang dekat baru yang jauh.
2                     Yang senang sebelum yang susah.
3                     Yang ringan sebelum yang berat

  Tidak ada jalan pintas untuk menjadi lebih positif. Menjadi lebih baik. Menjadi lebih tinggi.

1                     Susah tetap ada di sepanjang perjalanan untuk ke puncak kejayaan.
2                     Perlukan banyak pengorbanan masa.
3                     Perlukan pengorbanan tenaga.
4                     Perlukan pengorbanan emosi.
5                     Perlu menjaga hubungan dengan Allah dan manusia di sekeliling kita.

Apa yang ingin kita capai pada awalnya kelihatan janggal. Seperti di luar kemampuan diri. Sukar difahami. Diselubungi rasa takut dan malu. Yang diperlukan ialah:

1                     Komitmen, pengorbanan dan kecekalan hati berhadapan dengan hal-hal yang negatif.
2                     Fokus mengarahkan diri ke sudut yang ingin dicapai. Bina predestination.
3                     Banyak berusaha untuk memperbaiki diri.
4                     Banyak mengadu kepada Allah dan memohon bantuannya.
5                     Biasakan diri berhadapan dengan sesuatu yang sedikit susah, mencari penyelesainnya.       Susah yang diselesaikan akan memperkayakan ilmu dan pengalaman. Alah bisa tegal         biasa. Banyak perkara yang susah boleh dikuasai dan dipositifkan.

Membuka minda dan berlapang dada tidak semudah meneguk air dari gelas. Kita perlu belajar dan belajar dan terus belajar. Abaikan mereka yang negatif mindanya. Bawa diri kita terus maju ke hadapan. Kita tidak boleh berhenti menanti orang lain. Kita boleh membantu mereka tetapi kita tidak boleh terikat sangat dengan mereka sehingga kita tiada ruang untuk bergerak.  Andai kita boleh berjalan dahulu maka kita tinggalkan mereka yag disekeliling mereka. Kita akan kembali semula kepada persekitaran kita demi untuk membawa mereka yang tertinggal, maju ke hadapan setapak demi setapak melalu jalan yang telah pernah kita tempohi. Kita bawa nilai positif ke atas orang-orang yang berada di sekeliling kita.


Positif kesannya positif berganda. Negatif jika diolah dengan saksama boleh menjadi positif. Siapa yang menentukannya? Kita. Diri kita. Ubah diri kita terlebih dahulu sebelum kita ingin mengubah orang lain.  Pada hakikatnya kita tidak boleh mengubah diri orang lain. Yang empunya diri yang diperlukan untuk mengubah diri mereka. Kita membantu sebagai fasilitator. Itu sahaja. Mari sama-sama  kita berfikiran positif. Buang perasaan prasangka. Memandang ke hadapan dengan penuh kesedaran positif. 

Friday, February 17, 2017

Tinggal Ayah Tinggallah Emak

                 

Sekarang ini menjadi tren bahawa apabila anak-anak menikah maka kedua ibu-bapa mempelai lelaki dan perempuan akan ikut serta. Di rumah pengantin perempuan kedua ibu-bapa mempelai lelaki akan turut serta dan di rumah mempelai lelaki kedua ibu-bapa mempelai perempuan akan juga turut serta. Berbeza pada tahun-tahun 1960an dan 1970an. Ibu-bapa tidak turut serta. Ada wakil ibu-bapa bersama saudara-mara dan sahabat-handai. Pada waktu itu persemendaan tidak begitu terbuka seperti sekarang. Seolah-olahnya ketika itu masih banyak malunya. Masih teragak-agak untuk membuka keterbukaan yang seluas-luasnya. Masih ada reserve dan privacy yang dijaga. Disimpan untuk suatu jangka masa yang tertentu. Zaman berubah dan keadaan berubah. Jalan fikir kita juga berubah jauh. Kita sudah membuka minda seluas-luasnya. Kemesraan antara dua keluarga terbina ketika risikan dibuat. Ketika pertunangan dirasmikan. Bertambahlah ketika pernikahan dilangsungkan. Bertautlah dua keluarga yang bersemenda. Bertambah dan bertambah apabila cucu-cucu bakal memeriahkan suasana.

Dalam perkahwinan, jarak tempat bukan lagi perkiraan penting. Dalam daerah atau luar daerah. Dalam negeri atau luar negeri. Dalam negara atau luar negara. Persemendaan merapatkan jurang keluarga. Jurang kaum. Jurang bangsa. Jurang agama. Jauh hanya beberapa jam. Dengan kenderaan darat dua jam. Dengan perjalanan udara mungkin juga dua jam. Tidak ada perjalanan laut kecuali antara pulau ke pulau. Atau dari pulau ke tanah besar. Atau dari tanah besar ke pulau. Malah pernerbangan yang beberapa jam atau berpuluh jam bukan penghalang perkahwinan antara warga dua negara. Proses kehidupan sudah banyak dipermudahkan. Hanya kestabilan ekonomi keluarga sudah cukup merealisasikan segala impian pasangan dua sejoli untuk hidup bersama. Apabila dua hati sudah tertambat, hanya masa menjadi halangan. Yang lain-lain menghambat kesegeraan bersatunya kedua mereka. Apa lagi yang perlu dinantikan. Jika rasa tanggungjawab sudah redha dipikul maka segeralah menikahnya. Pengubat segala penantian yang menyeksakan.

Begitulah antara Semenanjung dan Sarawak serta Sabah. Antara Johor dan Sarawak. Antara Batu Pahat dan Miri umpamanya. Jarak dua jam penerbangan terlalu singkat. Hanya sebentar belon di atas awan. Baru mendatar sudah mula menurun altitud.  Saudara jauh yang turut serta ingin meraikan sama mempelai semenda mereka. Meraikan saudara semenda mereka. Melihat tempat orang. Menikmati hidangan tempat orang. Bermesra dengan saudara mara yang baru. Begitu yang dirancang. Namun apabila kita merancang, jangan lupa Allah juga merancang. Ketahuilah sesungguhnya perancangan Allah maha sempurna. Dalam kegembiraan menerima menantu ada kesukaran-kesukaran yang harus redha diterima kerana ianya datang dari Allah. Dan sesungguhnya dalam kesusahan itu tetap ada kesenangan yang Allah datangkan. Tentunya dalam spektrum yang berbeza dari pandangan kita manusia biasa. Cuma apabila kita amati, banyak hikmah yang tidak dapat kita ungkapkan. Tidak dapat kita nyata secara spesifik.

Suatu pernikahan lazimnya dinanti penuh debar. Penuh rindu. Mempelai perempuan syahdu menanti bait-bait “Aku terima nikahnya” dari seorang lelaki bernama suami. Orang tercinta yang diharap memberi gamitan kebahagiaan. Mencanai keindahan bersuami-isteri.  Mencambah kasih-sayang. Mengayam rindu-rinduan kasih. Lelaki yang menambat jiwa raga itu telah berada di hadapan mata. Hanya sejarak disapa mesra. Jarak disentuh sayang. Telah sekian dirindui munculnya secara syahdu. Dinanti penuh rembesan air mata. Malamnya diimpikan. Siangnya berbayang-bayang. Hari pernikahan itu hanya detik masa sahaja yang memisahkan. Namun debaran menanti yang singkat itu cukup menggema sanubari. Cukup melelahkan pernafasan. Cukup melonglaikan sendi-sendi sekujur badan. Resah yang meresahkan. Penantian yang cukup menyeksakan. Ya Allah, sabarlah sayang. Detik-detik keramat itu pasti tiba jua. In sya Allah.

Lelaki yang menjadi bakal suami adalah lelaki terbaik yang telah dipilih dari ramai lelaki yang berbaris menawarkan diri. Yang dinilai hati dan budinya. Yang kemunculannya dinantikan bak putera berkuda putih. Pantas menyambar membawa ke daerah cinta yang cahaya benderangnya memukau indah. Ramai lelaki di luar sana namun yang dipilih dia juga. Bukan lelaki lain entah berapa ramainya. Bila hati telah tertawan, tersimpullah ikatan abadi yang ingin terus diabadikan melalui pernikahan syahdu. Di hadapan ayah-ibu tersayang. Bersama sanak-saudara dan sahabat-handai. Mengapa menanti saat “Aku terima nikahnya” sangat mendebarkan? Gundah dan gelana tidak lagi terkira. Semakin masa mendekat semakin pula tambah debarnya. Sesuatu yang ironis. Saat gembira yang sangat-sangat dinantikan dirasa mengharukan. Rupanya penantian yang dahulunya merindukan bertukar menyebakkan hati nurani. Seorang suami yang hadir di hadapan mata menjadi titik tolak bagi mempelai perempuan bergelar isteri. Bakal menjadi ibu. Menjadi suri penuh setia.
  
Masa yang dijanjikan itu tiba jua. Tiba membawa ribuan harapan. Membawa indahnya bercinta yang diabadikan. Yang dijanjikan barakah. Janji yang ingin sampai ke jannah. Bersama kebahagiaan abadi. Tetapi sebagai manusia kita perlu tetap berpijak di bumi nyata. Setiap pasangan kedua ibu-bapa sentiasa berdoa agar anak-anaknya menemui jodoh yang terbaik. Jodoh yang boleh diharap senang dan susahnya. Jodoh yang memberi harapan kepada anak-anaknya. Yang memberi harapan masa hadapan yang gemilang dan cemerlang. Begitu juga harapan anak. Ingin memberikan kebahagiaan kepada kedua ibu-bapa mereka dalam banyak keadaan. Namun begitu kekadang sesuatu kegembiraan bersalut rasa duka nestapa. Ibu-bapa yang sudah berumur mungkin kesihatannya tidak memungkinkan ianya bergembira sepenuhnya. Pancaran kegembiraan hanya terlalu singkat. Khusuanya bagi derita sakitnya melampaui cerita biasa-biasa. Mereka tidak dapat bersama bertandang ke rumah besan. Ke rumah yang menyambut menantu.   

Saat itu seolah-olahnya putus jantung hati. Segala-galanya diserah kepada suami. Dirinya tertanggung oleh suami. Bukan lagi ibu-bapa yang selama ini bersama. Seperti hilang sebentar dari pandangan. Hati menjadi berbelah-bagi. Di hadapan hadir seorang suami bersedia untuk menerima kehadiran seorang isteri. Di belakang dan di samping, ibu-bapa melepaskan seorang anak kesayangan kepada suaminya. Bergerak ke hadapan meninggalkan ibu-bapa. Berundur ke belakang pastinya tidak mungkin. Kehidupan pasti perlu diteruskan. Dibina struktur yang boleh merealisasikan kebahagiaan bersuami isteri. Membina masa hadapan yang diimpikan bersama. Tidak ada siapa yang menghiris bawang. Tidak ada siapa yang menghembus asap ke mata. Tiada abuk hinggap di mata. Mata tetap bergenang dengan mutiaranya. Menitis dan membasahi pipi. Merembas tanpa ada paksaan. Lumrah manusia menangis kerana kegembiraan yang tidak dapat dibendung perasaan. Ia datang bersama sendunya. Tinggal emak, tinggallah ayah.

Pastinya hati seorang ibu tersentuh hiba. Saat melepaskan anak gadianya kepada menantu barunya meruntun jiwanya. Juga menifastasi kegembiraan yang diterjemahkan bersama air mata. Itulah paradoks hati manusia. Tangis antonim dengan tawa ria. Namun dalam saat terlalu gembira tangis dan sendu terpapar pada wajah. Anak yang dibelai dari rahim, kanak-kanak, remaja dan dewasa, dilepaskan juga mengikut fitrahnya. Anak gadis itu perlukan suami. Menjadi menantu terbaik untuk keluarga. Ia bukan suatu percaturan. Bahkan suatu perancangan sunnah Allah untuk lelaki dan perempuan pilihan masing-masing. Direncanakan menuju jannah yang penuh nikmat. Suatu perjalanan bersuami-isteri yang banyak likunya. Perlu banyak sabarnya. Perlu banyak perencanaannya. Lazimnya doa dari  kedua ibu-bapa menjadi bekal terbaik. Diharap dengan penuh doa bahawa alunan ombak bukan badai, bahkan alunan yang menghempas pantai kebahagiaan yang natijahnya impian indah belaka. Perbezaan tetap berlaku tetapi carilah persamaan. Kembangkan nilai persamaan. Beri nalai tambah yang bererti dan berharga.


Lelaki yang menjadi suami, ketahuilah bahawa ketika kau bergembira menerima hadirnya seorang isteri, dia, isterimu sedang berperang dengan perasaannya. Ketahuilah ia bakal terpisah dengan kedua ibu-bapanya. Dua orang yang sejak sekian lama sentiasa bersama. Kehadiranmu mengubah segala persepsi diri. Oleh itu bantulah ia untuk meninggalkan keluarganya dengan penuh tertib. Penuh berhati-hati. Hanya dengan bersamamu sahaja dia merasakan saat terpisah yang mencengkam perasaannya. Damaikanlah hatinya. Biarlah usapanmu selembut bayu. Kata-katamu sesejuk salju. Biarlah senyummu semerkah bunga. Biarlah gerak tubuhmu selembut tari. Dakaplah isterimu bersama sendunya. Kasih sayangmu amat syahdu buat dirinya. Hanya kau suaminya. Hanya kepadamu digantung harap masa hadapannya. In sya Allah andai dua hatimu dan hatinya menyatu selalu. 

Saturday, February 11, 2017

Dari Tamaddun Kampung Air

Alam Melayu diperkayakan dengan budaya sungainya. Mungkin juga tepi laut yang menjadi serokan. Mengenang semua itu kita selalu teruja dengan muara sungai. Teruja dengan tepian laut. Lihat sahaja Teluk Intan, Bandaraya Melaka, Bandar Maharani, Muar dan Kuala Terengganu. Tetapi apabila disebut Kampung Air kita akan terus teringat Negara Brunei Dar Al-Salam. Sebuah negara kecil  yang terapit di kawasan Limbang di Sarawak. Berada di negara yang kaya minyak ini tidak mungkin mengabaikan wujudnya perkampung di muara Sungai Brunei. Sebuah perkampungan yang sangat sinonim dengan warga negara-negara ASEAN. Sebuah perkampungan di atas air yang sangat dekat di hati penduduk Seri Begawan pastinya. Bagi pelancong yang berada di Negara Brunei ziarah ke Kampung Air menjadi suatu kemestian. Di situlah bermulanya sejarah dan warisan Negara Brunei Dar Al-Salam.



Kampung Air dari arah darat Bandar Seri Begawan


Kampung Air dari darat

Dari kejauhan pantai, Kampung Air seperti benar-benar di atas air. Terhampar luas. Di atas kocakan air. Di atas alun dan ombak kecil. Lalu lintas bak tiada putusnya. Simpang siur luncur dan hentinya. Beralunlah ambaok-ombak kecil memecah lembut ke pantai. Begitulah lalu lintas bot-bot laju di sekitar Kampung Air. Satu-satunya mod pengangkutan di atas air. Di tepi pantai berderet kenderaan penduduk Kampung Air. Ada pick-up, van, Mercedes dan berbagai lagi kenderaan yang dimiliki penduduk Kampung Air. Di darat ada kenderaan empat roda. Di air mereka memiliki bot laju. Ramai juga yang memiliki kapal nelayan. Kaya atau miskin bukan ukuran. Manusia berusaha di mana-mana. Yang berjaya dapatlah kayanya. Disalut kemewahan.

Wafi merenung air



Posing sebentar. Dapat touring sekeliling Kampung Air 


Kita  selalu memandang sesuatu dengan pandangan yang berbagai. Dari sudut yang berbeza. Bergantung siapa kita. Bergantung posisi kita. Bergantung di mana kita. Begitu melihat Kampung Air kadang-kadang kita tidak melihat yang hakiki. Kita hanya melihat yang hadir di hadapan mata. Realitinya belum kita ketahui. Selalu pula mata kit atidak melihat yang wajar. Yang sebenar. itu juga bergantung kepada emosi kita sewaktu melihatnya. Barangkali penulis beruntung kerana pernah selalu dengan air. Pernah melaui kemiskinan  dan selalu bermain air. Selalu benar air dihubungkaitkan dengan kemiskinan. Lemah dan daif. Sifatnya lembut dan meluncur.


Sebuah arka di tepi pantai


Menikmati keberadaan di sini 



Family outing


Penulis dan kelarga terasa tidak sempurna berada di Brunei tanpa melihat dari dekat tentnag Kampung Air yang sangat terkenal. Kerap melihat gambarnya. Selalu membaca ceritanya. Barangkali seluruh dunia mengenalinya. Apatah lagi setelah Negara Brunei memulakan Undang-undang Hududnya pada tahun 2016 yang lalu. Kampung Air selalunya dilihat dari sudut yang positif. Lestarinya suatu kehidupan yang banyak bergantung pada air. Hidup dan mati mereka dekat dengan air. Air dan air dari bangun tidur pada waktu pagi hingga tidur semula pada waktu malam. Air yang hidup dan menghidupkan.


Satu sisi Kampung Air



Laluan air yang agak sibuk


Rasanya ramai antara kita berfikir bahawa air hanya wadah suatu impian. Menyukarkan. Banyak pula badainya pada ketika-ketikanya. Hidup ini pastinya berhadapan dengan pilihan. Warga Kampung Air memilih air untuk meneruskan kehidupan mereka. Ternyata setelah berzaman Kampung Air tetap gah di mata dunia. Tetap gagah menempuh zaman. Kepada orang biasa tentu tidak terfikir bagaimana mereka menangani keselamatan. Membina kemajuan. Mendepani pendidikan. Menlangsungkan kehidupan sosial. Mereka membina kebahagian pilihan mereka. Hanya mereka yang merasakan kebahagiaan itu. Kita yang melihat dari jauh mungkin tidak dapat menghayati kebahagiaan mereka.


Pemandangan dari darat


Menikmati susasna air dan angin



Dapat juga Wafi melancong 



Sebuah masjid di pantai



Perkampung di tepian pantai



Sebuah masjid dilihat dari Sungai Brunei


Sebuah masjid di Kampung Air



Pemandangan lebih dekat





Empat beranak sedang seronok bersama




Seronok nampaknya




Pengendali bot dan pemandu pelancong kami





Pengalaman begini yang memperkayakan minda anak-anak




Sebuah jeti. Penumpang naik dan turun di sini.


Rumah Kampung Air



Kampung-kampung di pesisir pantai

Hidup di Kampung Air bukan bermakna mereka memilih kemiskinan, kedaifan dan semua yang lemah. Mereka membuat pilihan untuk hidup dengan cara begitu. Meskipun saudara-mam dan sahabat-handai mereka di darat, mereka kekal di rumah atas air. Perkampungan sepertinya sempurna dari segi bekalan air bersih dari darat, bekalan elektrik, sekolah rendah dan menengah, masjid, balai polis, perkhidmatan bomba dan lain-lain keperluan sosial. Kampung Air adalah lambang suatu kehidupan. Kehidupan di atas air. Aman dan tidak pernah terasa terancam dengan kebimbangan. Bayangkan hal-hal ini:

1   Sebuah rumah harganya DB5,000 sahaja. Sekira-kira RM15,000 sebuah.
2   Sebuah bot berharga DB2,000.
3   Sebuah outobard motor berharga DB8,000.

Motor lebih mahal dari sebuah rumah. Namun motorbot yang nilainya DB10,000 dapat melestarikan kehiduoan sebuah keluarga. Hasil tambang perkhidmatan kira-kira BD100 sehari dikira mencukupi selain dari bantuan kerajaan kepaa penduduknya. 


Mahkamah dari air




Bukan main lagi menikmati angin dan air Sungai Brunei




Sebuah lagi masjid



Sebuah sekolah dari kejauhan




Sebuah bangunan agam di atas air




Masjid Kampung Air



Dari celah-celah bangunan




Balai bomba Kampung Air




Sebuah sekolah




Dari jauh



Kampung Air adalah suatu kembara hidup. Kembara zaman yang tiada putusnya. Melihat kesemua ini merupakan hadiah dari Allah. Bahawa kehidupan ini berbagai bentuknya. Berbagai olahannya. Berbagai yang membuat kehidupan ini bahagia. Kita yang merasa dan menikmati kebahagiaan itu. Mensyukuri keadaan adalah sebesar-besar nikmat. Di mana pun kita berada, kesemuanya dalam pemeliharaan Allah belaka. Begitulah nikmatmu adalah nimatku. Allah sentiasa bersama kita. Bersyukurlah. Nikmatnya akan berlimpah menyelimuti hati-hati yang rindukan kebahagiaan Allah yang hakiki.


In sya Allah bertemu lagi. Brunei Dar Al-Salam. 31 Januari 2017.

Tuesday, February 7, 2017

Sehari Di Negara Brunei Dar Al-Salam



Berada di Miri Sarawak terasa dekat dengan Brunei. Bersempadan negara. Sempadannya memang dekat tetapi untuk sampai ke Bandar Sri Begawan berjam-jam juga baru sampai. Bertolak dari jam 7.00 pagi kami merentasi kawasan yang agak sunyi. Di kanan kiri kebanyakannya hutan belukar  yang lapang. Sebahagiannya bekas terbakar pada musim-musim panas yang lalu.   Yang kelihatan hanyalah belukar.  Kekadang terdapat ada yang bercucuk tanam. Penempatan penduduk dalam julat yang jauh antara satu sama lain. Beberapa rumah terpencil terdapat di sepanjang perjalanan. Kami melalui dua buah tol. Sebuah tol di Rasau berhampiran sempadan. Di sini hanya kenderaan di Brunei dikenakan tol.  Di Brunei pula terdapat sebuah lagi tol. Hanya kenderaaan Malaysia pula yang dikenakan tol. Adil rasanya. Setiap kenderaan dikenakan tol bagi setiap perjalanan. Dari negara yang diziarahi.

Tol jambatan Rasau.


Berada di Brunei sama juga seperti di negara ASEAN yang lain. Pokok kelapa, paku pakis, ubi, resam dan pokok-pokok lain dapat dilihat dengan jelas. Terasa di kampung sendiri.  Namun begitu tetap ada kelainannya. Susunatur penempatan berlainan. Struktur rumah berlainan. Rumah dan bangunan kebanyakannya bertiang. Mungkin sejarahnya banjir dan bah mempengaruhi keadaan. Tiangnya tinggi-tinggi. Kenderaan biasa diletakkan di bawah rumah. Banyak urusan boleh dilakukan di bawah rumah. Waktu panas boleh santai di situ. Sama juga di Sarawak. Hatta di semenanjung pun begitu juga. Rumah orang dahulu tinggi bertiang belaka. Banjir dan mungkin haiwan buas yang banyak dahulu kala.








Berhampiran pusat kawalan. Check point.


Hujan di Brunei. Walaupun bukan sepanjang hari. Kami terasa disambut dengan rahmatNya. Jalan basah dan kerana itu terdapat juga kemalangan kenderaan yang agak teruk.  Jalan raya di luar bandar tidak secantik seperti di bandar. Mungkin faktor tanah yang lembut, berpaya dan tanah gambut. Seperti jalan dari Batu Pahat ke Pontian yang sentiasa berombak walaupun berbagai teknologi digunakan. Di Sarawak ada usaha pihak berwajib yang menyusun batang-batang buluh sebelum di tutup dengan kanvas, batu dan pasir sebelum diturap.  Namun begitu hasilnya belum begitu memuaskan. Ombak dan oleng kenderaan tetap berlaku. Tidak boleh laju. Namun tidak begitu selesa kepada penumpang dan pemandunya.
                                                                                                                                                                                                                                                                        
Seria bukan Syria


Jarak perjalanan ke beberapa tempat di Brunei



Bandar Seri Bagawan (Be-ga-wan bukan Be-nga-wan) sederhna besarnya.  Bank-bank antarabangsa diarahkan supaya ditutup. Kecuali beberapa sahaja kerana keperluan antarabangsa. Yang ada bank-bank Islam yang islamik. Untuk mengelak riba. Tiada Lembaga Tabung Haji di sini. Yang ada TAIB. Tabung Amanah Islam Brunei. Yang lainnya bangunan di mana sekalipun banyak persamaannya. Penjenamaan dan penggunaannya sahaja yang berlainan.




Dalam perjalanan




Dalam perjalanan












                                                                                                                    









     




                                                                                                                                                                                                                                                                              


                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  


Di Bandar Seri Begawan




Di Stadium




Get ke stadium






















Masjid Sultan Bolkiah



Tempat wudu’ lelaki



Di dalam museum



Di luar museum




Kelihatan sepanjang perjalanan



Simpang tidak menggunakan nama khas, sebaliknya menggunakan angka.

Sehari di Brunei tidak mencukupi. Walaupun negaranya kecil tetapi tidak dapat ditinjau ke seluruh ceruk rantaunya. Dalam masa sehari penuli sdan keluarga sekadar dapat mengelilingi kampung Air, Masjid Sultan Hasanul Bolkiah dan Museum DiRaja. Apapun terasa puasnya kerana dapat melancong ke negara yang sangat kaya tetapi bersederhana dalam banyak hal. Bagi mereka yang tidak memaklumi status ekonomi Negara Brunei Dar Al-Salam tentu menyangka bahawa negara itu miskin atau sederhana kekuatan ekonominya. Ramai tidak tahu sumber minyaknya dijangka kekal berpuluh tahun lagi. Hotel miliknya banyak di negara Barat. Tentu sekali rizab negaranya di bank-bank luar negara. Banyaknya tiada siapa yang mengetahui. Tidak perlu pun untuk sesiapa mengetahui. Cuma jauh benar dengan pembaziran yang berlaku di negara kita berbanding dengan di Brunei. Kita disarankan supaya berwasatiyah. Namun realitinya kita mabuk dengan menghambat kemewahan. Kekayaan yang tidak puas-puas dikumpul. Hanya mereka yang bijaksana sahaja yang membawa harta bendanya ke akhirat. Harta orang menjadi rebutan sebagai pesaka. Bertahun-tahun belum tentu selesai urusannya.


Pada pandangan penulis, Negara Brunei sangat tenang. Tidak terdengar bunyi  hon kenderaan. Paling ketara terlalu sedikit lori atau bas. Yang kelihatan bas dari Indonesia yang membawa pekerja pembinaan.  Rakyatnya cukup makan. Jenayah malah seperti tidak didengar atau dilaporkan. Pengemis tidak ada barangkali. Kedai makanan mamak tetap ada. Ada rahsia yang tidak kita ketahui bagaimana mereka menembusi selera penduduk negara Asean. Penulis tidak pasti sama ada di Brunei mereka beroperasi 24 jam atau tidak. Rasanya mungkin tidak sebab malamnya dikatakan sunyi. Penduduk Bandar Seri Begawan tidak melimpah seperti di lembah Klang umpamanya.  Walau bagaimanapun berada sehari Di Negara Brunei Dar Al-Salam merupakan suatu pengalaman yang tersendiri. Kebahagiaan rakyat Brunei tidak boleh dibandingkan dengan rakyat di negara lain. Mereka membina indeks mereka sendiri. Mereka yang mencari kebahagiaan mengikut acuan mereka.  Penulis hanya melancong. Melihat negara orang. Membawa pulang kenangan dan pengalaman.