Saturday, February 15, 2014

Bingkisan Dari Kaherah: Demi Puncakmu Tursina (Bahagian Kedua)



Sesuatu pendakian memang sukar secara relatif. Ada yang mengatakan sekadar sukar. Kepada yang lain sukarnya lebih sedikit. Bagi kami yang usianya melebihi 60 tahun tidak pernah terbayangkan kesukaran itu. Selalu hanya melihat orang lain mendaki gunung. Cerita orang lain mendaki dari gunung ke gunung. Cuma kami ingin kongsikan kepada pembaca sesuatu yang mungkin baik untuk dipraktikkan.

1                 Jangan terlalu memikir apa yang dihadapan. Kita akan jadi terlalu overconfident atau mungkin menjadi terlalu takut.
2                 Jangan fikirkan tinggi itu bagaimana. Kita mengetahuinya sebagai ukuran. Itu sahaja.
3                 Jangan fikirkan sukar. Take it step by step. Ketika kita melakukannya itu sahaja yang kita fikirkan. Bukan kesukaran yang bakal ditempuh. Ianya hanya akan menakutkan. Boleh menghalang percubaan seterusnya.
4                 Tidak ada azab sebenarnya kerana semua orang mengalaminya dalam berbagai bentuk. Setiap satunya perlu dilalui mengikut fitrah dan perancangan Allah. Kita hanya hamba yang perlu banyak bersabar. Melakukannya adalah tanggungjawab kita.
5                 Menyaksikan kekuasaan dan keagunganNya adalah galakan Allah. Dengannya kita menginsafi betapa kuddusnya Allah. Betapa kerdilnya diri kita sebagai manusia. Makhluk ciptaanNya.

Pendakian tanpa praktis tentulah di luar jangkaan minda biasa. Mereka yang hobinya mendaki gunung memahami hal ini. Pendakian memudaratkan tanpa latihan fizikal yang mencukupi. Apa yang kami suami isteri lakukan benar-benar dengan keyakinan bahawa Allah bersama kami. Anugerah Allah berada di mana-mana. Yang penting usaha dan tawakkal. Hak Allah menganugerahkan apa sahaja yang sesuai mengikut kehendakNya. Alhamdulillah Allah makbulkan doa kami berdua. Sebagai manusia kita tidak pula lupa bahawa di sekeliling kita ramai manusia lain yang membantu. Dengan semangat. Ramai yang memberikan semangat InsyaAllah. Ada yang mencadangkan boleh naik unta kerana unta memang disediakan sebagai sewaan bagi yang kudratnya tidak memadai. Dengan doa dari anak-anak kami sendiri yang berada jauh di tanahair. Dari anak-anak Johor yang bersama kami. Dengan pertanyaan semangat. Sepanjang pendakian itu kami sering ditanya. Disapa.

Boleh tuan haji?  InsyaAllah.
Boleh pakcik? InsyaAllah.
Boleh ustaz? InsyaAllah.
Apa khabar tuan haji? Alhamdulillah.
Tahan lagi makcik? InsyaAllah.
Boleh makcik? InsyaAllah.
Pakcik dan makcik tahan ya? Alhamdulillah.

 Banyak kali kami berhenti. Kadang-kadang dalam 10 meter kami berhenti. Alhamdulillah setiap kali kami berhenti ada yang turut berhenti. Terima kasih anak-anak. Anak-anak Johor yang baik-baik belaka. Kadang-kadang ada ketikanya hanya kami berdua melakukan pendakian. Yang lain sudah di hadapan. Ramai yang sudah di hadapan. Cuma kami mengetahui ramai lagi yang berada di belakang. Pada ketika yang lain kami berkumpul semula. Bertemu kumpulan yang di hadapan. Menanti kumpulan yang di belakang. Mengetahui hal seperti itu sendiri sudah mengangkat semangat kami. Kami masih belum beralah dengan semangat. Belum alah dengan usia. Belum alah dengan matlamat. Di mana ada peserta yang berhenti, kami juga turut berhenti rehat. Peluang berinteraksi. Peluang bersama dengan keberadaan mereka. Mengambil semangat muda dari mereka.

1                 Usia adalah pengalaman.
2                 Usia adalah maju yang ke hadapan.
3                 Usia adalah semangat yang tertanam.
4                 Ada masanya usia menifestasikan potensi diri yang tidak pernah digilap.
5                 Usia rupanya bukan penghalang menempuh kesukaran dan meraih kejayaan.

Checkpoint kedua terakhir merupakan hentian yang meriah. Kebanyakan peserta berada di situ. Agak lama juga berehat. Ramai juga yang menyatakan rasa letih yang teramat sangat. Mengantuk mula menyerang. Jika membaringkan badan pasti tidur hingga esok pagi. Kata mereka kira- kira 40 minit lagi akan sampai di puncak. Isteri penulis menceritakan betapa banyak doanya ketika itu. 40 minit lagi. Semoga kami dan anak-anak yang bersama kami semua selamat samai di puncak. Berkobar-kobar sungguh semangat kami. Sejak dari bawah kami pandang keliling. Puncak-puncak bukit di sekeliling masih jauh tinggi di atas. Pada masa yang lain puncak-puncak itu sudah separas pendakian kami. Apabila paras kami sudah melepasi puncak-puncak bukit yang di sekeliling, kami insaf bahawa kami sudah mendaki agak tinggi. Sudah sampai ke point of no return. Ketika di situ belum terbayang lagi tangga-tangga curam yang akan didaki di peringkat terakhir. Yang dikatakan paling mencabar. Setiap kali kami merasakan kesukaran kami terkenangkan kesukaran lain yang selalu diulang-ulang sebagai keinsafan beragama. Memandang sekeliling terlihat gaung yang curam. Mula lebih berhati-hati melangkah ke atas. 40 minit yang terakhir inilah cabarannya terlalu tinggi. Bunyinya memang 40 tetapi ukuran kesukarannya seperti infiniti bagi kami yang sudah berusia.

1                 Nabi Musa a.s. mendakinya tanpa sebarang kemudahan. Pertolongan Allah yang penting. Serahkan kepadaNya segala urusan. Itu belum sukarnya Nabi Musa membawa kaumnya menyeberangi Laut Merah.
2                 Rasulallah s.a.w. berhijrah ke Madinah dalam panas terik gurun pasir yang suhunya hampir mencacah 50°C.
3                 Bagaimana Nabi Yunos a.s. berada dalam ikan besar yang menelannya.
4                 Bagaimana Nabi Nuh a.s. berhadapan dengan banjir besar. Dengan ombak yang setinggi gunung. Yang menghapuskan seluruh kaumnya.
5                 Tidak juga lupa sukarnya Asma’ bintu Abi Bakar mendaki ke Gua Thur menghantar makanan kepada Rasulallah dan ayahandanya Abu Bakar. Sedangkan ketika itu umurnya baru kira-kira 13 tahun.

Peristiwa-peristiwa dalam sejarah Islam itu menusuk jiwa kami. Apalah kesukaran yang kami hadapi berbanding kesukaran para anbia. Khususnya anbia dalam golongan Ulul ‘Azmi. Memang kami merasai kesukaran yang amat sangat. Apabila berhenti kami pegang kaki kami. Alhamdulillah masih yang sama. Lutut kami Allah izinkan masih di tampatnya. Kami sentuh peha. Alhamdulillah masih normal ototnya. Kami amat-amat bersyukur Allah memberikan kami kekuatan yang luar biasa. Mungkin di luar pemikiran biasa. Perjalanan langkah demi langkah itu rupanya membawa kami ke puncak juga. Bersama dengan anak-anak muda yang bersama dambaannya. Ingin sampai di puncak yang dicita. KeranaMu Allah.


Checkpoint yang terakhir kami berhenti lagi. Ramai yang berhenti di situ. Mengumpul kekuatan terakhir. Kami pandang anak-anak tangga yang teratur ke atas. Anak-anak tangga itu bukan seperti tangga rumah yang licin dan teratur jaraknya. Apabila mula bergerak, anak-anak muda tentulah deras langkahnya. Kami mengira tenaga yang masih ada. Yang perlu ditambah untuk pecutan terakhir. Ketika itu masih tidak kelihatan lagi puncak Bukit Tursina. Yang pastinya anak-anak tangga yang kami lihat kecerunannya semakin tajam. Ya Allah, izinkan kami ke puncaknya. Izinkan kami merasai nikmat yang kau limpahkan kepada kekasihMu Nabi Musa a.s. 


Berehat di checkpoint kedua terakhir. Penat sudah tidak boleh dikira lagi. 

Di belakang isteri penulis adalah laluan untuk ke puncak. 

Peserta lelaki yang gagah-gagahpun perlu berehat juga. Tidak semua yang gagahnya tanpa batas. 

2 comments:

  1. gagah tidak segagah mana pun pak cik tetapi saya bersyukur atas hadrat illahi kerana sampai juga kepuncak tersebut....melihat akan usia pakcik yg melebihi drpd separu abad terasa sungguh tercabar :D

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah Allah mengizinkannya.

    ReplyDelete