Wednesday, February 9, 2011

Winter Yang Panas

Bila hujan apa kita buat? Bila sejuk apa kita buat? Bila angin bertiup apa kita buat? Spontan orang akan jawab, berpeluk tubuh. Atau pakai baju tebal. Atau termenung merasa-rasakan sejuknya. Itulah, lain padang lain belalangnya. Lain tempat lain pula tingkah laku orangnya. Benarlah bahawa iklim, cuaca dan suhu membentuk jati diri bangsa. Mereka yang berlainan latitude garis lintang) lain budayanya. Mereka yang berlainan longitude (garis bujur) lain juga budayanya. Mereka membentuk norma yang lain. Nilai yang lain. Pandangan hidup yang lain. Falsafah yang lain. Amalan seharian yang lain. Terlalu banyak kelainannya. Kerana itu terbentuklah identiti mereka. Jika kita boleh mengerti, alangkah indahnya kerana Allah menciptakan sesuatu tidak pernah sia-sia.

Sesuatu yang tidak memberikan apa-apa makna kepada seseorang rupanya bernilai kepada orang yang lain. Sebaliknya sesuat yang kita berikan nila tinggi tiad gunanya kepada orang lain. Itulah kebijaksanaan Allah yang tiada tolok bandingnya. Dalam surah Ali Imran Allah berfirman:





(3:191)


Maksudnya: Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan (pada) pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk, dan (semasa) mereka berbaring megiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

Saya kagum dengan cara orang putih menggunakan peluang. Winter memang sejuk. Tidak ada siapa yang berani menafikannya. Hakikatnya begitu. Winter sama dengan sejuk. Tetapi, ini hebatnya orang putih. Mereka tidak berpeluk tubuh. Mereka tidak berkurung dalam rumah. Winter adalah musim yang penuh produktiviti. Musim mencambah idea. Musim untuk merancang. Musim untuk belajar. Musim untuk membina ketahanan diri. Membina kekuatan dalaman. Membina keperkasaan diri.

Entry sebelum ini saya katakan bahawa kanak-kanak sukar dilihat pada waktu winter. Mereka ada tetapi di dalam bangunan. Semasa winter kanak-kanak memang tidak kelihatan di jalanraya. Bukan masanya untuk berkeliaran. Bukan waktunya untuk bemain di luar rumah. Orang dewasa juga tidak ramai kelihatan di jalanan. Jika ada, mereka berjalan pantas kerana ada urusan yang pasti perlu disempurnakan segera. Ingat, winter sangat pendek waktu siangnya. Cahaya matahari sangat mahal ketika ini.

Tentu hairan kepada kita. Semasa winter orang putih memakai kacamata hitam. Bukan panas. Kenapa pula mata perlu dilindungi. Bukan begitu. Semasa winter, matahari tetap memancar. Terap bersinar. Tetap terang benderang. Cuma kedudukannya condong jauh dari atas kepala. Ada di kejauhan. Namun bila memancar, cahayanya amat menyilaukan apabila terbias ais yang keras membeku. Lebih sakit silaunya berbanding semasa summer. Untuk itu orang putih memakai kacamata hitam semasa winter. Ironis sungguh. Berbagai industri berkembang untuk memenuhi tuntutan musim winter. Baju tebal. Kasut snow. Muffler. Penutup telinga. Topi. Setokin. Allahuakbar. Terlalu pelbagai setokin yang dijual. Yang tebal. Yang panjang. Sebut apa sahaja. Semuanya ada dijual. Ada sahaja yang membelinya. Jangan terkejut ada pelajar Malaysia membeli baju sejuk buatan Malaysia. Entah di mana kilangnya. Tidak pernah di jual di sini. Siapapun tidak tahu ada kilang sepertinya.

Industri sukan musim winter sukar dibayangkan banyaknya. Jika dilihat dari segi orang bermain ski sahaja sudah cukup. Dari topi, baju, kasut, sarung tangan, alat skinya. Termasuk juga sarung tangan dan kacamata atau yang berbentuk goggle. Bukan sahaja yang bermain dan terlibat, orang-orang yang menonton juga begitu. Yang datang setakat untuk meramaikannya juga begitu. Peralatan yang berkaitan dengan ski sudah cukup lumayan banyaknya. Itu belum cerita sledging. Belum lagi snowmobiles. Belum lagi trekking. Belum lagi tentang tinggal di cabin di bukit. Retreat in winter. Belum lagi resort musim winter. Penuh dan padat dengan pengunjung.

Dalam kehidupan seharian, winter adalah bulan mengeram. Hibernate. Bukan maksudnya duduk diam. Bukan duduk hanya duduk. Pada masa ini semua pejabat dibuka sepenuhnya. Stafnya bekerja sekehendak mereka. Sekolah dan universiti juga dibuka sepenuhnya. Inilah masa mereka bekerja. Inilah masanya mereka belajar. Sebenarnya mereka mula mengeram dari sejak fall. Dari bulan September. Sebab itu anak-anak kita yang keluar negara pergi pada bulan September. Bulan mereka mula mengeram. Kita pula terikut-ikut mereka. Sekarang semua IPT di Malaysia memulakan pengajian pada bulan September. Orang putihpun tamat pengajian menengah mereka pada bulan April atau Mei. Menunggu September tentulah lama. Kepada mereka Jun, Julai dan Ogos adalah summer. Musim mereka santai. Chasing the sun. Busking. Getting tanned.

Pada musim winter ini mereka panas dengan aktiviti. Ada sahaja yang perlu dibuat. Semuanya indoor. Kerja-kerja outdoor dibuat pada musim summer hingga fall. Sekolah juga full steam. Semuanya belajar dan belajar. Masa sejuk inilah kepala mereka berasap. Seluruh diri mereka dipusatkan untuk diasak dengan ilmu. Kesejukan di luar tidak mengganggu proses belajar. Di semua bangunan ada alat pemanas. Di dalam bangunan mereka berpakaian biasa. Semua baju tebal dibuka. Semua kasut snow ditanggalkan. Mereka memakai pakaian rasmi. Seolah-olahnya di luar sana tiada apa yang berlaku. Di dalam bangunan semuanya adalah natural. Life must go on.

Cara hidup kita berbeza. Kita banyak santai sepanjang tahun. Kerja pula ala kadar. Memang kita bercakap tetang produktiviti. Semangatnya tidak sampai di sini.

No comments:

Post a Comment