Monday, February 7, 2011

Apa Ada Pada Winter

Winter hanyalah musim. Ia datang dan pergi. Esok lusa musim lain yang datang. Dilihat dari satu aspek winter itu indah dipandang mata. Indah diingat. Indah dikenang. Indah digambarkan dalam minda. The visuals are so vivid in my minds. Pengalaman hadir bersama winter itu tidak ada gantinya. Ia kekal tertancap dalam ingatan. Abadi nampaknya hingga sekarang. 26 tahun saya simpan. Satu jangkamasa yang lama. Suku abad. Ketika itu usia saya 39 tahun. Masih trang tang tang. Gagah lagi dengan stamina. Masa begitu cepat berlalu. Membawa bersamanya segala yang indah. Tetapi segalanya bukan berlalu pergi. Tersimpan dalam lipatan ingatan. Tersorok dalam bucu-bucu sejarah diri. Berbaris menunggu diingat kembali. Itulah proses retrieval.

Terlalu syahdu mengingat masa lalu. Sejak akhir-akhir ini saya banyak membongkar album-album lama. Melihat kembali anak-anak yang sedang riang ria menjalani proses membesar mereka. Melihat gambar bayi lalu melalui zaman kecil mereka. Merentas pula era kanak-kanak hingga mereka menjadi remaja. Zaman itu berlari pantas hinggalah mereka menamatkan pengajian. Dari sembilan orang anak, tujuh telah menjadi graduan dan telah pula bekerja. Lima daripadanya sudah berumahtangga. Cucu saya sudah berderet-deret. InsyaAllah tahun ini datang yang ke 12. Hanya yang kelapan dan kesembilan masih dalam pengajian mereka. Mudah-mudahan dapat melihat sejarah mereka menjadi graduan.

Hidup mana ada yang smooth running. Nothing is plain sailing. Mesti ada ayunan naik dan turunnya. Up and down. Dalam perjalanan itu banyak kesukaran. Banyak halangan. Banyak cubaan. Banyak kepayahan. Banyak ujian. Banyak cabaran. Banyak juga kekangan. Masalah? Mana ada manusia yang bebas masalah. It is how you perceive problems that counts. How you deal with it counts. How you live it counts. How you anticipate it counts. Never say “I give up”. Sebenarnya tiada apa yang harus disesalkan. Tiada apa yang mesti dikecewakan. Tiada apa yang perlu ditangisi. Yes! Kita tidak mungkin mendapat semua yang kita hajatkan. Namun semua yang Allah beri kepada kita adalah melebihi dari yang selayaknya. Itulah kasih sayang Allah kepada kita. Begitu juga ingatan saya kepada winter dan snow yang saya alami dahulu. Masih kuat benar. Rasa dekat di hati.

Di sebalik semua itu winter bukanlah sesuatu yang indah belaka. Ia bergantung kepada persepsi. Orang Barat barangkali beruntung kerana hidup mereka tidak pernah jemu dengan iklim dan cuaca. Dengan suhu yang kerap berubah. Mereka tidak pernah terperangkap dengannya. Tidak pernah sunyi dari mengharunginya. Masih banyak olah dan olahan yang mereka lakukan. Bagi mereka teori SWOT itu sangat relevan. Strength, weaknesses, opportunities and threat. Kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman. Dilihat dengan mata kasar keempat-empatnya adalah empat perkataan yang berlainan. Berlainan makna dan konsepnya. Berlainan konotasinya. Berlainan impaknya. Berlainan guna dan signifikannya. Namun jika dilihat dengan mata hati keempat-empatnya adalah suatu spektrum situasi yang sama.

Kekuatan dalam situasai tertentu mungkin menjadi kelemahan dalam situasai yang lain. Banyak variable yang perlu dipertimbangkan. Dalam keadaan yang sama dan serupa sekalipun kita mengalami variasainya kerana akhirnya kita kembali kepada Allah. Kita merancang, Allah merancang. Sesungguynya perancangan Allah jua yang mengatasi segala-galanya. Kekuatan adalah peluang untuk menjayakan sesuatu. Pada masa yang sama kekuatan itu juga ancaman. Lihatlah orang yang hebat banyak yang hasad dengki. Banyak yang cemburu. Banyak yang iri. Banyak yang berpura-pura tidak mengiktiraf. Maka keempat-empat perkataan dalam SWOT harus dilihat sebagai satu. Interchangeable. Bergantung kepada premis perbincangan kita.

Kembali kepada winter. Dengan salji yang banyak, perjalanan memayahkan. Diperlukan pula memakai pakaian yanag tebal untuk menghangatkan badan. Kena banyak bergerak supaya darah mengalir deras. Jangan duduk diam kerana nantinya akan membeku diri dan isi dalam diri itu. Bukan sahaja fizikal, bahkan minda dan semangat mesti bergerak untuk melakukan sesuatu. Apa-apa yang lahir sebagai idea direalisasikan dalam bentuk produk yang bermanfaat atau bagi yang negatif tentu sahaja fokus mereka adalah untuk memusnah. Winter yang sejuk itu bukan menjadikan kita jumud. Bukan hanya merasa-rasakan sejuknya sahaja.

Mari kita lihat senerio ini. Di mana-manapun di negara kita ini biasa berlaku hujan lebat. Ada masanya banjir pula. Apa orang kita buat? Kunjungilah mereka. Ziarahlah mereka di pusat-pusat pemindahan. Kita melihat pemandangan yang typical. Yang stereotype. Yang lumrahnya begitu. Adakah kita harus menerima begitu sahaja? Kita tentu rasa kacau di dalam hati. Ada kerungsingan yang sukar dilahirkan. Kita banyak bercakap tanpa isi yang menasabah. Tidak dibualkan hal-hal yang membawa kepada produk dan produktiviti. Kita bercerita yang tidak ada hujungnya. Kita ketawa menghibur hati. Natijahnya. Hasilnya. Manfaatnya. Itu yang kita mahu. Itu yang kita cari. Itu yang kita fokuskan. Tetapi yang itulah yang terabai. Cara berfikir kita terlalu superficial. Kukit-kulitnya sahaja. Tidak menjunam mendalam. Mencari akarnya. Hingga ke puncanya. Hingga ke dasarnya. Sekadar ambil tahu tidak banyak membantu. Tidak menyelesaikan masalah. Tidak membina kekuatan.

Kita banyak termenung. Melihat hujan turun sekadar menginsafi turunnya. Masa yang terluang termenung itu tidak dimanfaatkan. Berlalu seperti air turun itu juga. Hilang meresap ke dalam tanah. Mengalir ke dalam parit dan sungai. Terkumpul di laut juga akhirnya. Merenung air bah apa sangatlah yang menggerakkan minda. Air tenang itu menggusarkan tetapi tidak difikirkan di sebaliknya itu. Penilaian SWOT tidak sampai ke minda orangt bayak. Mereka hanyut dengan alam mereka. Diam hanya menangisi diri. Menangisi situasi. Menangisi keadaan. Menganggap diri tidak beruntung. Mengharap bantuan bukan menyumbang. We simply brood. Indulge in selfpity. Drowning sorrows. Kita tidak seharusnya mengharapkannya begitu. Kita mestilah melihat dengan perspektif yang berbeza. Cari manfaat dari kelemahan dan ancaman yang ada di hadapan kita. Darinya bina kekuatan dan mencari peluang-peluang baru.

Dalam kelamahan itu ada kekuatan. Dalam ancaman itu ada peluang. Kekuatan yag disia-siakan tentulah menjadi kelamahan akhirnya. Peluang yang dibiarkan berlalu tentulah menjadi ancaman kepada kita akhirnya. Yang lemah boleh memusnahkan. Yang mengancam boleh meleburkan segala-galanya.

No comments:

Post a Comment