Sunday, March 3, 2013

Salam Dari Amman Jordan: Laut Mati Rakaman Sejarah Manusia Terdahulu

Ini lapisan garam yang sudah berzaman-zaman lamanya. Keras seperti batu. Sepintas lalu seperti batu-batan biasa. Dari dekat baru dapat dipastikan bahawa ianya adalah lapisan garam. Cuba bayangkan jika kita cedera terkena garam apa rasanya. Kaum Nabi Luth yang tertimbus dalam bumi yang terbalik sentisa terendam dalam garam yang tesangat msinnya dan tersangat tebalnya. 

Bungkah-bungkah garam banyak terdapat di tepian Laut Mati. Di mana-mana boleh dijumpai.

Garam yang terbentuk dalam air laut. Ini bukan di atas tanah. Ianya di dalam air di tepi laut.

Pokok ini banyak di Malaysia. Banyak juga tumbuh di Laut Mati. Pokok petai burung.

Tiada siapa menyangka. Tempat ini sebenarnya ruang untuk solat. Daif juga tempat ini. Sesuatu yang diabaikan.

Sekumpulan pelajar wanita dari Mesir datang melawat Laut Mati. Pelajar Malaysia ini mengikuti pengajian perubatan di sana.

 


Berbagai-bagai kumpulan manusia silih berganti menduduki dunia ini. Sejak dari dahulu kala berbagai kaum silih berganti mempersada diri. Kumpulan-kumpulan manusia ini dari lemah menjadi kuat. Dari miskin menjadi kaya. Dari bukan siapa-siapa menjadi gagah perkasa. Allah turunkan di kalangan mereka pemimpin agama. Mereka adalah Rasul dan Nabi. Bumi Syam atau Palestin menyaksikan ramainya Rasul dan Nabi yang diutus Allah untuk membawa manusia ke jalan Allah. Mereka diberi panduan dan bimbningan supaya tidak menyekutukan Allah. Supaya selalu ingat kepada Allah. Supaya selalu dekat kepada Allah. Menjalankan keadilan seadil-adilnya kepada semua yang layak diberi keadilan mengikut syarat dan prosedurnya. Mengikut syarie. Mengikut fitrah manusia. Mengikut sunnatullah.
Manusia terdahulu gagah-gahah belaka. Tubuh badan mereka besar dan sasa. Mereka meninggalkan kepada kita tamadun yang bukan kepalang banyaknya. Bukan kepalang hebatnya. Di Cina kita lihat Tembok Besar yang panjang. Di Mesir ada Piramid segi tiga yang hingga sekarang masih misteri. Kaum Yucatan di Mexico juga dengan piramidnya yang tersendiri. Lihat sahaja Babylon di Iraq yang merakamkan tamadun kaum seperti Sumeiri. Di Lembangan Indus di India. Banyak lagi jika hendak disenaraikan. Kaum-kaum tersebut bukan calang-calang kaum. Mereka mencipta tamadun yang kekal hingga hari ini tinggalan sejarahnya. Itu belum lagi cerita tamadun Farsi di Iran. Tamadun Rom di Italy dan di bumi Syam. Sejarah Pompei yang musnah juga rakaman kemusnahan manusia yang lari dari jalan Allah. Pada zaman kita tregedi di Aceh sangat dekat dengan semua itu.
Jalan lurus Allah bukanlah sesuatu yang sukar. Enam rukun iman dan lima rukun Islam. Rukun enam dan lima ini cukup mudah. Diamalkan dengan mudah. Disebut dengan mudah. Diingat dengan mudah. Amalannya juga mudah. Namun sejarah Laut Mati menentang semua itu. Allah jadikan manusia berpasang-pasangan. Lelaki untuk perempuan dan perempuan untuk lelaki. Islam membenarkan pula lelaki mengahwini hingga empat orang isteri pada satu-satu masa bagi yang mampu menjalankan keadilan di antara isteri-isterinya. Iblis dan syaitan sangat licik menjalankan tipu dayanya. Manusia ramai yang terjebak dengan perangkapnya. Walaupun perempuan selalu menggoda lelaki ramai pula lelaki yang tidak tergoda. Kaum Luth tidka menyukai perempuan dan yang pepermpuan tidak menyukai lelaki. Mereka lari dari fitrah. Mereka lari dari urusan Allah supaya berpasangan berlainan jantina. Membiakkan umat Islam. Meramaikan syurga. Namun yang terjadi adalah sebaliknya. Kasihan benar manusia jenis ini.
Allah merakamkan di dalam al-Quran bahawa kaum Nabi Luth a.s. menyukai sesama jenis. Lelaki menyukai lelaki dan perempuan pula menyukai perempuan. Fitrah manusia sudah diterbalikkan. Perintah supaya mengahwini jantina yang lain tidak lagi menjadi amalan. Proses membiakkan manusia terbantut. Terhalang. Hanya beberapa pengikut Nabi Luth a.s. yang kekal beriman. Penderhakaan kaum Luth tersebut semakin menjadi-jadi. Nasihat Nabi Luth a.s. sudah tidak berkesan lagi. Semuanya ditolak. Kepada kaumnya yang sesat itu nasihat Nabi Luth a.s. dianggap salah. Perbuatan mereka dianggap benar.  Pada peringkat terakhirnya amalan mereka menjadi sangat kritikal. Pemuda-pemuda mereka menjadi mangsa lelaki. Wanita-wanita muda mereka menjadi mangsa wanita pula. Isteri Nabi Luth a.s. sendiri menjadi antara wanita yang ingkar. Nasihat suaminya yang juga seorang Nabi tidak lagi memberi erti.
Suatu ketika Allah mengirimkan dua malaikat yang menyerupai dua orang pemuda yang sangat tampan.  Tiada siapa menyangka bahawa keduanya adalah malaikat. Sebenarnya tiada siapa yang tahu kehadiran mereka di rumah Nabi Luth a.s. Nabi Luth a.s. sendiri sangat takut jika kehadiran mereka diketahui oleh kaumnya. Kerana sudah jauh terhasut oleh iblis dan syaitan isteri Nabi Luth a.s. menyelinap keluar memberitahu kaumnya bahawa di rumahnya terdapat dua orang pemuda yang sangat tampan. Lalu mereka datang mengepung rumah Nabi Luth a.s.. Rayuan Nabi Luth a.s. supaya pemuda-pemuda itu tidak dipengapakan kerana keduanya adalah tetamunya tidak diendahkan oleh kaumnya. Mereka memaksa Nabi Luth a.s. menyerahkan kedua pemuda tersebut kepada mereka.
Apabila keadaan sudah tidak terkawal maka Nabi Luth a.s. diperintahkan untuk menyingkir. Akhirnya Nabi Luth a.s. maklum bahawa kedua pemuda itu adalah malaikat yang diperintahkan Allah untuk memusnahkan kaumnya. Nabi Luth a.s. hanya mampu memerhatikan sahaja kemusnahan yang Allah timpakan ke atas kaumnya yang ingkar. Termasuklah juga isterinya  sendiri. Mereka yang beriman terselamat. Yang ingkar semuanya Allah benamkan ke dalam bumi dalam keadaan terbalik. Bumi diterbalikkan. Jadilah tempat itu kawasan tanah yang paling rendah di muka bumi ini. Bekas mereka seolah-olah tidak layak berada di muka bumi. Tanda-tanda besar itu untuk manusia menginsafi dirinya yang diwajibkan patuh kepada perintah Allah. Pada masa yang sama manusia wajib pula menghalang dirinya dari melakukan larangan Allah. Laut Mati seolah-olah menjadi kuburan besar yang tidak bertanda. Tanda itu kekal hingga sekarang supaya kita menyaksikan sendiri dahsyatnya kemurkaan Alah terhadap mereka yang ingkar.
Kembali ke zaman ini tentu kita menjadi terfana kerana amalan kaum Luth kembali dalam lanskap kehidupan yang jauh dari agama. Ramai manusia yang mencintai agamanya. Mencintai Rasulnya. Mencaintai Allah Yang Maha Besar. Namun dalam mengharungi kehidupan serba bergemerlapan ini ramai yang kecundang dari landasan agama. Ramai yang tidak kenal agama. Mereka menjadi kalkatu yang mengejar cahaya terang tetapi musah kerana kepanasan cahaya itu. Hilang sayap. Melata kehilangan daya. Menjadi makanan cicak dan serangga lain. Jika dalam kisah Nabi Luth a.s. pemuda-pemuda mereka menjadi mangsa kerakusan lelaki, pada zaman ini amalan kaum Luth dijadikan profesion. Mereka menuruti runtunan hati. Bukan runtutan iman. Melihat semua ini mungkin kita boleh berbuat sesuatu sebelum kesemuanya menjadi terlambat.
Kita kembali kepada keluarga. Kepada ibu dan bapa. Kembali kepada kenapa kita berumahtangga. Laksanakan semua tanggungjawab untuk mentarbiahkan keluarga ke arah agama.  Didik anak dengan bersandarkan agama. Bukan kesenangan semata-mata. Masyarakat perlu melahirkan pemimpin dan kepimpinan yang condong kepada agama. Keseronokan dunia hanya terlalu sedikit. Teralu singkat. Terlalu kecil. Nikmat akhirat tiada siapa yang dapat mengauditnya. Allah sahaja Yang Maha Mengetahui. Kepimpinan ke arah agama inilah yang selalu menjadi ruang kosong. Ramai yang ingin memimpin tetapi lupa tanggungjawab terhadap agama. Jika tidak dibetulkan maka semakin besarlah musibah yang menimpa umat Islam. Sejarah merakamkan bahawa apabila Allah menimpakan sesuatu musibah bukan pelakunya sahaja yang menerimanya. Semua orang yang berada di sekeliling pelaku maksiat itu juga turut menerima musibah Allah.
Jangan lupa apa sahaja yang kita miliki sekarang adalah milik Allah pada hakikatnya. Allah boleh menarik balik  kesemuanya hanya dengan kun fayakun sahaja. Allah amanahkan apa sahaja yang ada pada kita supaya dimanfaatkan ke jalan Allah. Jika kita lupa ada orang yang perlu  mengingatkan kita. Dengarlah nasihat dan teguran manusia kerana teguran Allah sangat dahsyatnya. Jangan juga lupa bahawa Allah telah memusnahkan ramai kaum tedahulu untuk digantikan dengan kaum lain yang beriman. Apabila kita lupakan Allah maka Allah akan lupakan kita. Apabila kita ingat kepada Allah maka Allah lebih-lebih lagi ingat kepada kita. Sesungguhnya Laut Mati adalah tanda besar untuk menjadi iktibar. Yang berkuasa hanya Allah. Allahu Akbar.

No comments:

Post a Comment