Sunday, February 28, 2010

Ziarah ke Kampung Halaman.


Hari ini Ahad 28 Februari 2010 saya kembali ke kampung. Lama juga tidak menjenguk. Kira-kira enam bulan tidak pulang ke kampung. Hari ini ada undangan anak saudara saya. Cucu saya berkhwin. Cucu sepupu saya. Agak lewat. Hampir pukul 7.00 petang. Langsung dari Kuala Lumpur. Sudah lengang majlis. Pengantin sedang membasuh periuk. Adat kampung. Selesaikan dulu hal kenduri. Baru uruskan hal diri.


Dalam kesempatan yang ringkas ini saya ziarah kembali tapak rumah saya, kebun buah-buahan dahulu, parit tempat berenang, titi kecil penghubung dunia luar, jalan kampung yang bertar dan mengubah lanskap, masjid dan kubur yang banyak rahsianya.



Nun di balik rimbunan daun kelapa sawit, saya melihat sayu tinggalan dapur rumah yang sudah tidak berpenghuni. Rumah ini yang dulunya tempat tumpah darah saya, tempat saya jatuh bangun dan bermain, tempat saya membesar dan mengenal dunia, tempat saya berumahtangga. Dari celah-celah rimbunan daun, rerumput hijau, guguran dedaun, jatuhan ranting dan dedahan, saya menyelak alam nan luas terbentang.


Dari sebalik kepompong kehidupan di celah-celah kepayahan yang selalu membelenggu, saya redah keluar, menapak semata untuk mengadu nasib yang Allah tentukan. Darinya saya ke Lembah Pantai (Institut Bahasa dan UM), bertugas di merata tempat di Semenanjung. Lalu saya belah awan, menjulang langit yang tinggi. Saya lintasi dan seberangi benua dan negara ke destinasi asing yang bernama Amerika Syarikat dan Kanada. Transitnya Hong Kong, Taiwan, Tokyo, Honolulu, Cicago dan Pittsburgh. Saya kelilingi bumi lalu singgah di London, Frankfurt, Dubai dan Kuala Lumpur.


Anak kampung yang dulunya sangat dalam kepayahan, Allah beri saya laluan untuk menerima anugerah dan ganjaran kebahagian melihat kebesarannya. Anak kampung yang hanya kenal panas dan hujan tetiba teruja melihat indahnya salju yang putih melepak bak kapas. Meranduk salju sejuk di musim dingin yang mencengkam. Ya Allah, aku syukuri nikmatMu ke atasku. Melihat bebunga pada musimnya yang sangat menawan. Dengan kicauan burung tanpa henti menikmati madu dari syurga. Berpanas bersama masaknya buah pada musim panas yang digilai warganya. Saya susuri dedaun merah dan kuning di musim luruh. Melihat dedaun rontok yang meninggalkan dahan dan ranting kosong untuk menerima sejuk dan guguran salju musim berikutnya. Allahu Akbar. Alhamdulillah, syukur padaMu ya Allah, Kau berikan aku kesempatan untuk menikmati tanda-tanda kebesaranMu yang tiada tandingannya.








Titi ini dulunya meriah dengan lalu lalang saya. Sekarang ia terdiam dengan keusangannya. Sesekali kaki saya menyeberanginya dalam langkah berjaga-jaga kerana bimbang akan keutuhannya dan kerana sudah tidak biasa dengan sifat goyangnya. Ia terhenjut-henjut dipijak kaki lama yang dulu amat biasa. Tetapi tidak mungkin saya lupakan asal usul saya. Di sini segalanya bermula.








Pilunya hati merenung baki sebuah tapak kehidupan yang lama ditinggalkan. Bukan tidak
berguna tetapi kerana mencari tapak yang lebih baik. Bukan lari dari lingkungannya tetapi


membina tapak yang lebih sarwajagat. Saya milik alam. Kepada alam saya serahkan bakti. Kesunyian rumah lama ini sesuatu yang pasti tidak dapat dielakkan. Fitrah manusia mencari yang lebih baik. Namun kedamaian tempat ini masih terasa. Andainya, andainya masih boleh saya ulangi. Teringat lagu Salam Terakhir nyanyian Allahyarham Sudirman Haji Arshad.








Hanya tapak rumah yang kaku dan lesu. Padanya dihamparkan segara kenangan lama yang mengimbau-ngimbau. Datang dan pergi kerana kelam dan suramnya gambaran-gambaran dan
imej lama sewaktu berkejaran, bermain dengan masa lampau yang kekadang masih mengasyikkan.












Pepohon ciku ini masih setia menanti. Buahnya masih lebat dan banyak. Tetapi ada rajuknya kerana lama ditinggalkan. Buahnya meragam. Ada busuk dan ada ulat. Kalau dulu saya panjat pokok ini, saya petik buahnya, saya peram dan tunggu masaknya, saya makan dengan nikmat, sekarang pokok ini hanya gagah berdiri. Hanya setia pada tuannya yang lupa dan alpa. Alangkah eloknya jika manusia setia begini. Setia pada alam yang menghidupinya. Beryukur dan berzikir pada Yang Khaliq.












Titi kecil ini dulunya gagah. Yang melaluinya berbagai ragam manusia. Yang bertandang dan berurut. Yang bertanya khabar. Yang merisik dan bersemenda. Yang hidup dan pergi buat selamanya. Yang datang untuk menikmati rezeki buah-buah masak, manis dan nikmat di rasa.
Sekarang tinggal kesepian menanti tapak-tapak kaki yang dia kenal dulunya. Menanti langkah-langkah yang datang dan meninggalkannya. Kau tetap berguna wahai titi yang setia. Kau telah beri harapan. Kau telah lepaskan aku untuk meneroka kehidupan yang melupakan kepayahan. Kau mengajar aku untuk melepasi halangan mencipta kebahagian. Aku tetap menjengukmu bila ada kesempatan. Lamamu tetap ku kenang.






Parit ini dulunya penuh dengan air gambut. Warnanya kehitam-hitaman. Dalam airnya saya berenang. Menyelam, mandi, membasuh dan menikmati kesejukan waktu paginya.


Parit ini dulunya laluan sampan, kayu bergergaji, buah kelapa dan tualan batang-batang sagu. Di sani saya memancing, menahan tajur, menyauk udang dan ikan. Nafsu dan keghairahan manusia menjadikannya tercemar, kering, masam dan kelat. Musnah semua yang hidup di dalamnya. Anak-anak kampung tidak lagi boleh berenang sesuka hati. Hilang nikmat hidup di kampung. Warisan yang hilang. Kos yang terlalu tinggi telah dikorbankan atas nama pembangunan dan kemajuan.











Sewaktu ketika dulu, tanah ini dipenuhi pepohon manggis, rambutan, durian, nangka, duku, pokok kopi, pinang, pisang, rambai, pulasan dan ciku.

Sekarang masa mengubahnya dengan pokok kelapa sawit. Ketiadaan penghuni mengubah senarionya. Kegirangan pada musim buah sudah berlalu. Sudah tiada musimnya. Yang tinggal hanya durian dan manggis.









Di tanah perkuburan in ramai ahli keluarga saya disemadikan. Datuk dan nenek. Pak Long, Pak Ngah dan Pak Uda.




Makcik-makcik yang meninggal sewaktu saya belum dilahirkan. Begitu juga dengan sepupu-sepupu saya. Hanya kesayuan yang tinggal.










Semadilah wahai keluargaku. Mudah-mudahan Allah memperluaskan nikmatNya di alam barzahmu.

















Masjid ini masjid baru yang menggantikan masjid lama yang gagah tetapi serene. Masjid kayu yang bercat hitam sudah lama diganti dengan masjid ini. Sayang tiada pula gambarnya.

Tidak lagi unik. Sudah standard seperti di mana-mana. Inilah rumah kedua datuk saya dulu. Di belakang masjid ini tanah perkuburan orang kampung. Di sini ayah saya disemadikan. Menziarahi kampung halaman sebegini hanya mengimbau kembali ingatan. Lipatan sejarah yang tidak kunjung padam.







Masjid bertiang seri empat sudah lama digantikan dengan masjid yang standard ini. Hilang sudah tiang yang mengikat jin. Hilang sudah kemeriahan pelajar mengaji al-Quran. Hilang sudah kegirangan dalam bulan Ramadhan.

Masjid tanpa nama khusus diabadikan dengan nama Kampung saya. Jika pembaca singgah di sini suatu waktu nanti, carilah tapak rumah saya di seberang masjid ini.















Kuala jalan ke kampung Parit Mohamad, Parit Sulong ini dilanskapkan dengan binaan menara kembar. Suatu kegilaan sewaktu KLCC sedang dibina.





Dulu hanya ada sebuah pondok kecil untuk menunggu bas dan kereta. Sukar untuk melihat kereta sepanjang kampung. Nah sekarang kereta menjalar-jalar datang dan pergi.






Jalan kampung ini dulunya becak, licin, berlopak di sana sini. Melaluinya adalah suatu kepayahan. Tetapi tiada alternatif untuk dipilih. Inilah kampung halaman tercinta. Sekarang jalan yang sama sudah berturap tar, lebar dan memudahkan. Terlindung kepayahan yang dulunya dideritai.


Lekuk dan bonggol yang mewarnai jalan ini sudah lama hilangnya. Basikal tua tidak lagi melaluinya. Paling kecil motorsikal yang banyak melaluinya. Kereta menderu setiap waktu.




Penghujung jalan ini sejauh kira-kira lima kilometer. Masa dulu-dulu, tahun 60an, masih banyak kawasan hutan di hujung kampung. Sekarang kampung saya ini sudah bercantum dengan kampung-kampung lain yang bersimpang siur di hujunghnya.

Di jalan inilah saya ke darat dan ke baruh menikmati udara dan suasana kampung yang sangat nyaman dan aman damai. Semuanya bagai diatur waktu. Perubahan demi perubahan berlaku. Setengah abad lamanya warna dan lanskapnya berubah.



Jalan ke baruh ini, jalan ke Sungai Simpang Kiri. Kira-kira sekilometer jauhnya. Jalan ini saya lalui untuk mandi di sungai, untuk bermain sampan kalau air pasang, untuk mengail udang galah

dan ikan lais. Semuanya bagai mimpi. Jaganya fana dengan perubahan fizikal yang dulunya merangkak tiba.
















Saya tinggalkan kampung ini dalam damai. Saya masih berkesempatan untuk menziarahinya. Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat bermain, membesar dan membina kehidupan. Maaflah kerana rasa dan watak tidak lagi mengizinkan untuk kembali menghuni di sini. Saya masih tetap berkelana, mengembara ke ruang waktu yang berbeza. Saya sudah berbeza. Hakikat dan realiti. Hanya kenangan yang abadi. Selamat tinggal kampungku. Selamat jalan kenanganku. Mudah-mudahan kita dapat menyatu kembali. InsyaAllah.

4 comments:

  1. Sayu juga rasanya apabila saya membaca kisah ini...
    Teringat pula saya pada rumah saya yang dahulu di Segambut di mana kini kawasan itu kini telah bangun menjadi sebuah bandar moden yang dikenali sebagai Mont Kiara...
    Dipenuhi dengan bangunan-bangunan moden merangkumi pembinaan kondominium bertaraf mewah dan sofistikated...
    Begitulah perjalanan hidup dan dunia...
    Sentiasa berubah merentasi masa...

    ReplyDelete
  2. begitulah kesayuan kepada kenangan lama

    ReplyDelete
  3. KENANGAN ANDA TELAH MEMPENJARA JIWA KE ALAM LAMA
    KERANA TINGGALAN TITI, TAPAK RUMAH , PARIT, SEMAK, JALAN ADALAH NIKAMAT RINDU YANG TAK MUNGKIN BALIK, TAPI INDAH

    ReplyDelete
  4. Kenangan sebenarnya tidak pernah memenjara. Sebaliknya ia berada di dalam menyaluti harga diri yang tidak pernh hilang. Kerananya hidup ini berwarna warni. Masih banyak yang indah.

    ReplyDelete