Saturday, February 20, 2010

Masa Dulu-Dulu Bahagian Kesembilan

Ada pembaca blog ini yang ragu-ragu dengan catatan pengalaman hidup saya ini. Saya katakan kepadanya bahawa semua yang dinukilkan adalah benar. Kesemuanya adalah cacatan peribadi pada zaman payah yang saya katakan itu. Orang-orang yang sebaya dengan saya pasti boleh mengesahkan cerita saya itu. Maksudnya cerita tentang ekonomi, penghidupan dan sosial mereka. Dalam pos kali ini saya ingin menyambung catatan lain yang masih terselit di sana sini dalam lipatan ingatan.

Benarlah rupanya. Bila sudah mula menulis banyak benda yang boleh ditulis. Saya mengambil pendekatan untuk menulis fakta-fakta sejarah diri yang memang saya lalui dan saya perakukan benar untuk diri saya. Tontonlah cerita-cerita Melayu klasik untuk mengesahkan apa yang saya tulis. Mungkin ada kelainan di sana sini. Kemungkinannya hal-hal yang terlalu peribadi hingga membezakan dengan peristiwa orang lain walaupun di tempat yang sama. Mungkin nanti suatu waktu saya akan ulas tentang perkara ini. Cuma saya terpempan apabila pada tahun 2010 masih ada keluarga yang mengalami kepayahan seperti yang saya alami dulu. Belum ada perubahan dan kemajuan ke? Entahlah. Dulu kita dijajah. Selepas merdeka kita merangkak-rangkak untuk maju. Tetapi bila negara tercinta ini mencipta kemajuan masih tetap ada yang tertinggal. Masih mengulangi kepayahan yang pernah saya lalui. Di manakah silapnya? Masa dan tempat mungkin akan menentukan sebab musababnya. Rancangan TV 'Bersamamu' mengesahkan pengamatan saya ini.

Cerita buah dari tanah milik datuk saya belum habis lagi. Waktu saya di sekolah rendah dulu, sumber kewangan memang sukar. Jika hendak membeli barang, pada perkiraan orang sekarang memang murah. Tetapi wangnya cukup sukar dicari. Kos hidup rendah. Taraf hidup juga rendah. Tetapi sumber ekonomi terbatas kepada kegiatan secukup hidup. Tidak ramai yang mewah. Mereka yang punya banyak kebun getah atau kopi atau pinang atau sagu atau berniaga, hidup mereka mewah. Bagi yang lain hidup biasa-biasa sahaja. Yang baiknya, jenayahpun sangat kurang. Sukar berlaku pecah rumah, mencuri, meragut, mengancam dan membunuh. Cerita buang bayi, merempit belum jadi kamus lagi.

Kepayahan waktu sekolah kebangsaan dulu seperti tiada penghujungnya. Duit payah dicari. Itulah sebabnya saya jarang mendapat penghormatan untuk membawa wang walaupun 10 sen yang disifatkan seperti roda kereta lembu nilai besarnya. Pada musim buah selain dari rambai, ada buah lain yang dapat saya jadikan sumber kewangan. Pada musim buah, saya membawa buah bacang ke sekolah. Tidaklah banyak. Ada sekadar empat atau lima biji. Itupun semput membawa beg kerana buah bacang itu besar dan berat. Badan saya ketika itu sangat kurus. Undernourished agaknya. Kurus sangat. Sekarang jauh lebih besar dari dulu. Pinggang sudah naik 34/35. Waktu graduat dari Universiti Malaya dulu (1979) pinggang saya 27. Memang slim habis. Slim giler kata anak-anak muda sekarang.

Kebetulannya ada jiran sekolah yang gemar membeli bacang saya. Hargnya lima sen sebiji. Kadang-kadang esoknya dituntut supaya diganti kerana ada yang busuk sedikit-sedikit. Ibu mengajar saya supaya menjangka hal itu akan berlaku. Maka saya membawa bacang barang lima biji. Empat untuk dijual dan sebiji lagi untuk mengganti yang busuk. Sayapun tidak pasti sama ada pembeli itu memang sukakan bacang atau sengaja membantu saya. Mungkin ia mungkin tidak.

Membawa bacang dalam beg banyak masalahnya. Getahnya perlu dijaga. Baunya tidak dapat ditahan. Seluruh beg dan buku di dalamnya akan berbau. Ada cerita kononnya buah bacang yang masak tidak boleh dibuat sambal belacan. Jika tidak buahnya akan busuk. Tetapi yang saya ingat ialah ada tusukan paku pada batang pokok bacang saya. Selepas itu buahnya mula banyak yang berulat dan busuk. Hilanglah sumber kewangan saya. Begitulah manusia, ada sahaja yang tidak kena. Pokokpun boleh menjadi mangsa..

Pada hari yang lain saya mungkin diminta membawa dua atau tiga keping getah kering. Saya jual di kedai Malbari di kampung sebelah. Wangnya akan saya belikan barang-barang yang dipesan ibu. Paling kerap beras. Tidak banyak. Cuma tiga (1,800 gm) hingga lima (3 kg) kati. kepayahan itu berlanjutan hingga saya di sekolah menengah. Tahun-tahun 60an, keadaan belum juga mewah. Setelah belajar ekonomi di Universiti Malaya dulu, saya mula memahami rupanya ekonomi dunia berputar, melambung naik dan turun, dan setiap 10 tahun akan berlaku ayunan turun hingga menjejaskan ekonomi dunia. (Sejarah di sekolah menengah akan saya ulas di pos yang lain nanti).

Getah keping mencipta sejarahnya sendiri kepada diri saya. Suatu ketika saya dan ibu berasa pelik kerana anak jiran kami selalu terhendap-hendap. Pada suatu petang dua keping getah yang sudah kering dan tersidai di bawah rumah telah hilang. Saya mengesyaki anak jiran saya. Menyedari hal itu saya ke kebun getah di belakang rumah. Kebetulan di kebun itu ada jalan untuk merentas ke kampung sebelah. Ada pula kedai runcit milikan seorang Malbari di situ. Benar sangkaan saya, anak jiran saya memecut lari membawa getah keping. Saya pasti ke kedai Malbari itulah tujuannya. Dengan pantas saya mengekorinya. 10 minit selepas ia selesai menjual getah itu sayapun sampai. Saya terus meminta getah itu dari pekedai kerana kata saya, getah itu milik ibu saya. Heboh satu kampung saya berjaya menangkap seorang pencuri. Apatah lagi Ketua Kampung memberi pujian kepada saya.

Sekali lagi tindakan saya semasa kecil itu bayangan tugas saya apabila dewasa. Semasa di Sekolah Menengah Chung Hwa Wei Sin, saya ditakuti pelajar kerana keseriusan saya. Walaupun saya bukan guru disiplin, saya tidak berkompromi mengenai disiplin pelajar. Begitu juga di Politeknik Ungku Omar, Ipoh, saya memang waden luar, Pegawai HEP, pengendali Minggu Haluan Siswa dan penasihat MPP. Banyaklah kes-kes disiplin yang saya kendalikan. Ramai yang terhukum. Menyiasat kes sudah jadi satu kemahiran.
ada kes mencuri di supaermarket. Ada yang ditangkap kerana kesalahan lalu lintas tetapi polis serahkan kepada politeknik. banyak, banyak kerana bilangan pelajarnya ramai.

Di Sekolah Teknik Johor Bahru saya menjadi Guru Penolong Kanan HEM. Tidak ada kerja lain, disiplin dan disiplin. Yang menjadikan saya sedar ialah setiap kes disiplin yang saya kendalikan mesti ada kaitan dengan kelemahan dan kelonggaran ibu bapa mengendalikan anak-anak. Apa sahaja kes disiplin mestilah mengarah kepada kelemahan ibu bapa. Anak-anak hanya pelaku-pelaku berdasarkan arahan tanpa sedar ibu bapa yang lemah.

Pembaca yang baru belajar memelihara anak, belajarlah dari mereka yang anak-anaknya berjaya supaya ada arah yang dituju, bagi ibu bapa dan bagi anak yang akan dicorakkan masa hadapannya. Usah taksub dengan pendapat dan prinsip sendiri. Lihat keliling. Banyak contoh yang boleh diteladani. Mungkin anak guru. Mungkin anak peniaga. Mungkin anak ustaz. Contohilah mereka yang boleh dicontohi. Mudah-mudahan tidak ada penyesalan di kemudian hari. Sekarang ini banyak 'Tanggang Moden'. Jika ibu bapa silap perkiraan, maka anak-anak akan meniru sikap Tanggang yang banyak diluar sana. Kita tidak pernah minta anak kita melupakan ibu bapanya. Namun jika salah didik hal yang tidak dipinta itulah yang terjadi. Beringatlah selalu. Tanggang, anak derhaka yang tidak kesampaian hidupnya. menjadi batu bersama bahteranya. Doa ibu sangat syahdu. Allah makbulkan doa ibu yang derhaka anaknya.

Bila saya bertugas di Pusat Latihan Staf Politeknik (PLSP - 1994-1996)) yang menjadi Institut Teknologi Tun Hussein Onn (ITTHO - 1996-1999) yang kemudiannya menjadi Kolej Universiti Tun Hussein Onn (KUiTTHO) dan yang sekarang menjadi Universiti Tun Hussein Onn Malaysia (UTHM) saya terus berperanan mengendalikan pelajar. Antara tahun 1994 hingga 1999 saya menjadi Ketua Bahagian Hal Ehwal Pelajar. Banyak juga kes disiplin yang saya kendalikan. Banyak yang mengakibatkan meraka digantung belajar, didenda dan sebagainya. Saya tidak menzalimi pelajar. Setiap kes saya siasat dahulu faktanya. Bila ada kes, saya jelaskan kedudukannya kepada pelajar. Beri kefahaman dulu. Mereka telah melakukan kesalahan mengikut Para 3(a) Akta 173 pindaan 194 Akta Universiti dan Kolej Universiti. Saya akan terangkan prosedur yang seterusnya hingga mereka dihadapkan ke Lembaga Disiplin Universiti. Saya berikan gambaran bentuk hukuman yang akan mereka terima.

Dalam sesi itu saya, sebagai pendakwa, akan menyatakan fakta kes, tarikh, masa dan tempat. Lazimnya apabila saya tanya, "Adakah anda mengaku bersalah atau mengaku tidak bersalah?" Cepat mereka menjawab bersalah. Saya rasa sangat mudah menyelesaikan kes-kes disiplin jika pelajar itu sendiri faham faktanya, faham konsekuennya dan faham hukuman-hukuman yang akan mereka terima. Selama lima tahun mengendalikan kes-kes pelajar, tidak ada seorang pelajarpun yang merayu hukumannya diringankan atau merayu kepada Menteri supaya kes mereka dibuang kes atau diringankan. Oleh itu kerja menjaga pelajar menjadi ringan.

Sewaktu di Sekolah Menengah Teknik Johor dulu, saya benar-benar belajar dari pengetuanya ketika itu, Encik Rahim Omar. Pelajar asrama akan membuat laporan tehtang apa yang berlaku sewaktu makan. Semua ketidakcukupan atau kekurangan makanan dicatatkan dalam buku laporan khas. Pada akhir bulan saya akan panggil kontraktor untuk mengesahkan laporan-laporan pelajar asrama tersebut. Mana yang dibantah saya abaikan. Mana yang diterima saya catatkan jumlah yang mesti diganti oleh kontraktor. Jumlahnya akan ditolak dari bayaran makanan untuk bulan itu. Biasalah saya tolak antara RM2,000 hingg RM3,000 sebulan. Wang tersebut dijadikan dana. Pada akhir tahun wang itu dibelanjakan untuk menggemukkan pelajar-pelajar yang mengambil peperiksaan SPM mereka. Ya untuk menggemukkan pelajar. Mereka tidak akan bersungut tentang makanan kerana setiap hari ada makanan tambahan. Mungkin sate, mee kari, roti canai, murtabak, rojak atau lain-lain makanan yang sesuai. Selepas prep mereka akan berlumba-lumba ke dewan makan. Ada yang istimewa menanti mereka.

Pengurusan yang dipelajari ilmunya di universiti tidak terlaksana jika tidak melalui pengalaman sebenar. Pengalaman memperkayakan diri. Belajarlah kerana ilmu itu ada di mana-mana. Ada yang formal, ada yang tak formal dan ada yang informal. Bila sudah memilikinya, gunakan secara potimum. InsyaAllah anda akan menjadi penjawat yang benar-benar profesional.

2 comments:

  1. Terima kasih di atas perkongsian pengalaman dan maklumat berguna ini...

    ReplyDelete