Sunday, September 7, 2014

Bingkisan Dari Kaherah: Sepetang di Pantai Laut Mediterranean




Imej ini dirakamkan dari Hamam Cleopetra. Kebetulan sesosok tubuh seorang wanita berada di hujung pantai. Jingga dan langit kirmizi menjadikan imej ini terlalu syahdu. Saat mentari kian berlabuh. Saat itu hati bertambah sayu. Apakah wanita itu kematian kasih? Air, warna dan mentari saling menyatu membawa erti yang dalamnya bak Laut Mediterranean itu sendiri. Setenang air laut, berkocak jua dek luasnya yang terbentang. Begitu juga hati terusik kerana lambang-lambang yang singgah menyapa rasa. Berbaur antara ria, rawan dan rindu. Saat sebegini tidak selalu datang menerpa. Datangnya tanpa diduga. Anugerah ilahi.




Mentari senja yang hangatnya kian pudar
Yang menjingga mata meredup
Di sini bayu hangat membawa segalanya pergi
Bersama masa lalu yang pantas berpapas
Sendiri merenung jauh masa yang indahnya
Dibawa zaman berlalu bersama air pasang dan surut.

Senja itu menadah datangnya harap
Di gigi air menjejak kaki
Deru ombak beralun menjejak pantai
Mengubah pasir halus dari sarang karangnya
Apakah di sini masih ada harap dan doa?

Tirai senja itu berlabuh jua
Waktu yang cukup sukatnya
Musim panas di hujung hari
Kehangatan yang tinggal saat perginya.

Dalam senja itu hanya bayangan masa lalu
Indah kemilau bersama bayang jingga mentari
Menjauh dan berlabuh
Setia ditinggalkan sejarah yang berlalu.

Esok dan ku nanti esok
Subuh pagi akan datangmu lagi
Cahaya kemilau yang menghidup segala
Memanjang zaman berzaman.






Menjelang senja itu sinar suria kian redup.

Bebayang kian kelam.

Kemilau pantulan terakhir cahaya.

Kehangatan yang semakin kendur.


Renunglah sementara ada.

Esok entah bagaimana datangnya. Doa dan harapan dipanjatkan.


Di celah-celah harapan hari ini untuk harapan hari esok.

Cahaya semakin jingga. Dingin semakin menerpa.

Dalam kocakan air Laut Mediterranean senja itu air tetap pasang dan surut mengikut fitrahnya.


Dan cahaya jingga itu datang lagi dan lagi bila senja menjelang. Esok dan lusa atau lulat dan langkat jingganya menggamit rindu berkala.

Siang kian berlabuh. Berehat dari panas. Mencari damai malam yang penuh dengan rindu.


Turunlah apa yang dahulunya tinggi. 


Membawa diri jauh dari hiruk pikuk siang hari.


Hingga di sini waktu membatas diri. Siang dan panas yang pergi. Insan kerdil seperti kita tetap mengharap datangnya lagi.


Berlabuhlah kerana janjinya begitu. Malam ini kita diulit keindahan beradu dengan mimpi penuh harapan.


Tidurlah mata. Mimpilah seadanya. Rindumu dan rinduku bersama jaga esok subuh dengan azan mengagungkan Allah.

No comments:

Post a Comment