Wednesday, May 19, 2010

Ahlul Bait Dalam Kenangan

Hari ini genap seminggu pemergian allahyarham Habib Ali. Seminggu ini juga hati libang libu. Seminggu ini Batu Pahat redup, mendung dan hujan. Seminggu ini airmata masih basah di pipi yang sayang. Sudah seminggu suhu panas di Batu Pahat menurun dengan mendadak. Seminggu yang berlalu mencengkam rasa rindu yang tak kunjung padam.



Malam tadi saya hadir dalam majlis tahlil di rumah allahyarham Habib Ali. Yang hadir tetap ramai. Mengingati, meramaikan jamaah mensucikan Allah. Alunan bacaan al-Quran tetap syahdu. Zikir dan tahmid merdu di telinga. Yang hadir khusuk memusatkan hati. Yang pergi dirindu. Yang pergi didoakan. Yang pergi dalam semadi ilahi.



Banyaknya sadaqah. Melimpah ruah rezeki. Makanan berbagai-bagai. Yang memberi tidak pernah susut. Yang menghantar tidak pernah jemu. Yang mengangkat tidak pernahpenat. Yang memasak tidak hirau keringat. Yang menikmati hidangan besyukur rezeki terhidang lazat. Semuanya dengan izin Alllah jua.



Waktu kita hidup kita selalu lupa. Kita melebihkan dunia kerana kita berpendapat bahawa dunia adalah segala-galanya. Kita selalu ingatkan akhirat hanya bila perlu. Bila ada ritual. Bila ada yang mengajak mula. Bila sekali sekala terpana dengan kesusahan dunia. Aduhai, kita selalu alpa. Kita selalu lupa. Kita selalu terlepas pandang. Dunia ini hanya sementara jua. Hanya fana. Hanya pinjaman. Sampai masanya kita kembalikan kepada Yang Empunya. Kita kembali kepadaNya. Kita kembali ke kampung halaman kita. Kampung halaman yang abadi. Yang telah dijanjikan Allah. Yang tidak pernah dimungkiri. Yang Allah akan tetap kotakan.



Hidup kita tidak menjanjikan apa-apa jika tidak jiwa raga kita kita hadirkan kepada Allah. Allahyarham Habib Ali adalah manusia biasa kepada manusia biasa. Kepada jauhari Habib Ali adalah ma'nikam. Permata yang tiada nilainya. Yang tidak ternilai oleh angka di dunia. Allah telah sembunyikan permata itu dari kesibukan dunia. Namun ramai jauhari yang mencari, menemui, bertemankannya, hadir tazkirahnya, mendengar nasihatnya, mendapat doanya, memandang wajah manisnya, merenung manis senyumnya. Ya Allah! Aku merinduinya ya Allah.



Hanya rasa hiba ini yang dapat saya luahkan. Aku mengingatinya kerana aku kehilangannya. Mudah-mudahan Kau gantikan dengan Ahlul Bait yang lain. Yang akan menyambung kebersamaanku dengan susur galur RasulMu yang Kau kasihi. Habib Ali telah hilang dari pandangan mata. Hilang fizikalnya yang dapat ku sentuh. Hilang hadirnya yang dapat aku bersama. Hilang bait-bait kata dan ungkapan yang terucap dari bibirnya yang nipis. Sejuknya suara. Lembutnya bicara.



Saat akhir hidupnya baru ia saya temui. Syukur kepadaMu kerana kesempatan yang Kau berikan kepadaku. Saya dapat bersamanya semasa hayatnya hampir di akhirnya. Ia suatu nikmat besar kepadaku ya Allah. Ia kesempatan yang tiada nilainya. Insan istimewa itu menjadi istimewa dalam kenangan. Selalu dekat di hati.



Kita selalunya lebih sayang apabila sudah tiada. Apabila telah hilang. Apabila sudah lupus peluang untuk mengulang. Apabila tiada lagi ruang untuk bertandang. Hanya perasaan walang yang bersilang di hati. Dalam perasaan yang kehilangan. Tidak puas kerana tidak kerap bersamanya. Tidak dapat bersua dengannya lebih awal. Tidak dapat hadir dalam hidupnya untuk sama-sama berbicara tentangMu ya Allah.



Sesungguhnya apabila seseorang itu pergi menemui Rabbnya barulah kita kenal siapa sebenarnya orang itu. Waktu hidupnya tidak ramai orang yang kenal Habib Ali tetapi jenazahnya diiring ke persemadian dengan jumlah yang luar biasa ramainya. Hidupnya tidak diramaikan, tidak diraikan, tidak dimuliakan orang banyak, tidak disanjung. Tetapi apabila tiada entah dari mana jamaah datang berduyun-duyun tanpa henti. Penuh Batu Pahat dengan mereka. Datangnya merentas sungai dan laut. Negara dan benua. Barulah kaita tahun rupanya orang mulia di sisi Allah sentiasa dimuliakan Allah. Dimuliakan juga oleh manusia. dan sudah tentu dimuliakan juga oleh malaikat. Allahu Akbar.



Melihat kembali cacatan saya dalam ziarah pertama, kedua, ketiga dan keempat terlalu banyak titipan kerohanian yang diperolehi dari Habib Ali. Dari ibadat, ekonomi, munakahat, tauhid, pendidikan, sosial dan kemanusiaan. Pertemuan-peetemuan singkat itu besar manfaatnya kepada saya, kepada yang hadir, kepada yang bersama. Tiada siapa yang hampa menatap, mendengar, menyentuh fizikal dan rohani. Malah selain sentuhan bidang-bidang di atas Habib Ali menyentuh juga hal falsafah dan tasauf. Demikianlah ketinggian bidang ilmunya hingga menjadi rujukan kepada yang arif.



Sepanjang 24 jam hari Rabu 19 Mei 2010 saya berinteraksi dengan tiga orang yang merasa kehadiran Habib Ali dalam hidup mereka. Seorang warga emas dan dua orang lagi anak muda. Seorang sudah berumahtangga dan seorang lagi masih muda belia. Dari yang warga emas diseritakan dai pernah menerima wang zakat dari Habib Ali. Mereka berempat mendapat RM100 seorang. Melihat kepada kehidupan Habib Ali yang zuhud, melihat rumahnya yang tidak seberapa tentu tidak dapat dibayangkan berapa banyak harta yang cukup hol sehingga 1/40 dari hartanya menghimpun zakat sebanyak RM400. Paling kurang tentulah RM16,000.



Dalam satau kunjungansaya ke rumahnya dulu, kebetulan ada seorang akhi dari Keerala, India. Sebelum tamat pertemuan, Habib Ali mengarahkan akhi itu menemui seseorang untuk mendapat infak sebagai musafir. Bayangkan dalam zuhudnya itu Habib Ali ada dana untuk membantu orang lain yang datang dari jauh sebagai musafir, yang menziarahinya.



Perbualan kedua saya chat dengan seorang akhi muda. Sebenarnya dia lebih dahulu dari daya menziarahi Habib Ali. Ada persamaan perasaan antara kami. Dia sempat memohon doa Habib Ali untuk mendapat kurnia zuriat dri Allah. Alhamdulillah dia sedang menunggu kelahiran anak sulungnya. Panjang juga kami chat. Kami akhiri dengan hasrat untuk bertemu pada suatu masa yang terluang nanti.



Pertemuan ketiga dengan anak muda yang kenal Habib Ali telah lama tetapi tidak menziarahinya kerana pandangan berbaur yang sukar diterjemahkan. Ia keliru dengan cerita-cerita ajaran sesat yang tidak dijelaskan. Dalam kita membongkat ajaran sesat, kita tidak pula memberi isyarat, memberi petunjuk tengang mereka yang lurus jalannya. Yang boleh diikut ajarannya. Yang boleh membawa orang lain lebih dekat kepada Allah. Di luar sana terdapat ramai mereka yang seumpamanya. Tidak tahu siapa yang perlu diikut. Tidak tahu siapa yang perlu dihormati ilmunya. Tidak tahu siapa yang memberi jalan lurus berpandu dan boleh ke destinasi abadi.



Sewaktu menjengah ke laman-laman web yang mengumumkan pemergian Habib Ali, masih ramai yang mempertikaikan kesahihan Habib Ali. Tidak tahu adalah satu kejahilan tetapi menghina keturunan Nabi, Ahlul Bait, adalah sesuatu yang sangat dankal akal jadinya. Bertanyalah jika tidak tahu. Carilah maklumat daripada yang tahu. Angkatlah martabat diri untuk jadi lebih tinggi. Sekarang sudah akhir zaman. Yang baik selalu dilupakan. Yang gah dan yang dilihat bergemerlapan selalu jadi tumpuan. Hanya ilmu yang membezakan antara jauhari yang mengenal manikam.



Apabila saya memperkatakan tentang Habib Ali, ramai orang yang mengaku tidak tahu. Tidak memgetahui afdalnya menghadirkan diri bersama Ahlul Bait. Mengasihi dan merinduinya. Darah nabi yang mengalir pada batang tubuh Ahluk Bait tidak memberi makna kepada mereka. Darah itulah yang dulunya mengalir di badan makhluk paling agung yang diberi nama Muhammad. Nabi akhir zaman. Nabi yang mejnadi penghulu segala Nabi. Rasul Ulul 'Azmi yang tiada tolok bandingnya. Satu-satunya Nabi yang diundang khas ke hadratNya. Di hadapanNya. Lalu diterima tugasan paling indah yang diberi nama solat. Dengannya manusia dikenal Islamnya, imannya, ibadatnya dan kecintaannya kepada Rabbnya.



Sepanjang hari semalam, kerana banyak berbicara tentangnya Habib Ali, hat selalu sebak. Rebak kerana Habib Ali sudah tiada. Sesungguhnya Allah yang menentukan siapa yang mendapat hidayahnya dan siapa yang tidak. Berbahagialah mereka yang pernah bersama Habib Ali. Mudah-mudahan pertemuan singkat itu menjadi tali penghubung yang tidak akan padam hingga ke akhorat nanti. Mudah-mudahan di akhirat nanti kita akan bersamanya lagi. Kita akan bersembang panjang-panjang. Sepanjang yang tidak akan menjemukan. Yang tidak akan memenatkan. Yang tidak akan berakhiran. Sepanjang suatu keabadian yang berkekalan.



Ada iktibar yang perlu kita ketahui. Untuk mengetahui nilai baik seseorang kita hendaklah selalu bersama orang yang kita ketahui baiknya. Dari kebersamaan itu kita mendapat maklumat, mendapat khabar, mendapat berita, mendapat semangat, mendapat ibarat, mendapat nikmat menemui mereka yang ada barakahnya. Siapa sahabat kita menentukan siapa sahabat kita seterusnya. Ke mana kita seterusnya. Di mana destinasi kita seterusnya.



Tinjauan saya mendapati orang Batu Pahat sendiri tidak tahu kewujudan Habib Ali. Hatta waktu jenazahnya di usung ke tanah persemadiannya, orang cuma melihat, mengetahui tetapi tidak dapat memanfaatkan peluang yang ada. Kepada mereka Habib Ali tiada apa-apa. Ada yang rumahnya hanya beberapa ratus meter dari rumah Habib Ali tidak tahu siapa Habib Ali. Allahu Akbar. Nikmat bagi mereka yang pernah bersamanya.



Suatu hari saya ditanya arah rumah seorang penyanyi terkenal tanahair. Selalu keluar di TV. Namanya gah mereta. Bila saya katakan saya tidak tahu, mereka seperti tidak percaya. Suatu kepelikan kepada mereka. Tentulah saya dikira jahil kerana penyanyi itu cukup terkenal. Tetapi saya tidak malu. Perkara biasa kepada saya. Penyanyipun seperti saya. Manusia biasa yang tidak ada apa-apa kelebihan.



Apabila Ustaz Zahazan bertanya saya tentang Habib Ali saya jadi penasaran. Malunya tidak terhingga. Manusia istimewa yang tinggal di kamoung sendiri tidk dikenal. Perlu pula maklumat tambahan untuk mengenal manusia ustimewa tersebut. Malu yang teramat sangat. Bila kita daif maklumat tentang orang alim, orang zuhud yang dianggap wali tentulah perasaan malu yang menampar muka terlalu pedihnya. Jadi hina pula diri ini. Begitulah jahil kita tentang keutamaan-keutamaan yang terabai. Yang utama diabaikan. Yang kurang utama dilebihkan.



Dunia sudah akhir zaman. Alim ulamak semakin ramai dijemput Allah untuk berada di sisiNya. Yang tinggal adalah sisa-sisa yang masih boleh dipegang. Semakin pupus mereka bererti semakin sukar mencari rujukan. Mencari tempat berteduh. Mencari guru yang boleh memandu. Menemui pembimbing yang menunjuk jalan lurus.



Barangkali kita masaih ada ruang dan peluang untuk memperbaiki diri. Mengkoreksi diri. Membetulkan bearing - arah benar yang perlu dituju. Sementara usia masih ada, jalan lurus masih boleh dicari. Kembalilah ke jalan itu. Jalan itu lebih cepat sampai ke destinasi. Lebih mudah sebenarnya. Lebih indah. Lebih nikmat akhirnya. InsyaAllah kita semua masih ada peluang. Pergunakanlah peluang itu untuk lebih dekat, untuk lebih bersama Allah. InsyaAllah.

No comments:

Post a Comment