Sunday, March 14, 2010

Ahlul Bait - Ziarah Keempat

Maaf. Pos ini sudah seminggu didraf. Masa tidak banyak terluang untuk menghabisnya. Bahagian awalnya telah siap. Tazkirah Habib Ali tak dapat disiapkan. Alhamdulillah hari ini, Isnain 15 Mac 2010, cuba saya siapkan.

Petang Isnin 8 Mac 2010 saya bertemu semula dengan Habib Ali. Ada 10 orang yang menziarahinya termasuk saya. Wakil orang Batu Pahat. Tiga orang dari Singapura. Dua orang dari Kuala Lumpur. Dua orang dari Johor Bahru. Seorang dari Yong Peng. Seorang lagi dari Kerala, India. Sebahagian dri kami sudah menunggu sejak pukul 5.15 petang. Saya sampai pada pukul 5.35 petang. Habib Ali keluar dari biliknya pada pukul 6.05 petang dan ia masuk semula pada pukul 6.33 petang. Akhi dari Yong Peng dan Saudaranya dari India sempat bertemu kira-kira 10 minit sahaja.


Yang paling hampir seorang akhi dari Kerala, India. Dua yang lain dari Kuala Lumpur.

Pertemuan yang hanya selama 10 minit untuk suatu perjalanan jauh yang penuh barakah dari India. Ya dari India. Begitulah orang yang mengerti. Akan mencari di mana beradanya ingtan permata yang bernilai di sisi Allah. Pencariannya bukan yang hanya di keliling kampungnya tetapi menjejaki yang dicari merentas benua dan lautan. Perjalanan yang jauh, yang memenatkan, yang tinggi ongkosnya, yang tidak menjanjikan apa-apa kecuali barakah Ahlul Bait - keturunan nabi Muhammad Rasulullah SAW, Nabi akhir zaman, Khatamun Nabiyyiin.
Di kanan saya seorang ustaz dari Kerala, India tetapi sekarang bekerja di Kuala Lumpur. Di kiri saya seorang warga tempatan dari Yong Peng. Bapanya berasal dai Kerala, Indaia.

Dari jauh mereka datang. Bukan sedikit jumlahnya. Pada hari minggu seperti ada kenduri di rumah Habib Ali. Ramainya bukan kepalang. Semuanya datang hanya untuk berjabat salam. Untuk menyentuh kulit seorang keturunan Nabi. Untuk mendengar tazkirahnya. Untuk mendengar nasihatnya. Untuk memandang wajahnya yang sudah dimamah usia. Untuk bersama kehadirannya. Untuk meraikannya. Untuk mendapat renungannya. Untuk mendamaikan hati. Untuk melegakan perasaan. Untuk menginsafi keadaan. Untuk mendambakan harapan keredhaan Allah.

Yang di hujung sana seorang warga tempatan dari Kuala Lumpur. Berasal dari Kerala India juga.

Tiga akhi ini dari Singapura. Yang di kanan dan di kira berasal dari Kerala India.



Di sini, di rumah ini, bersama tetamu dan musafir lain, waktu ini, detik ini, saya dapat lagi bertemu dengan insan ini, Ahlul Bait yang jalur keturunannya menyinggah pada batang tubuh Rasulullah. Darah daging Rasulullah. Yang mengalir pada tubuhnya nafas dan semangat Rasulullah. Darah yang mengalir dari Fatimah al-Zahrah, ahli syurga yang dijanjikan wanita pertama memasukinya. Allahu Akbar.

Walaupun hanya 28 minit, pertemuan dengan Habib Ali tidak pernah menghampakan. Ia akan mengulang tazkirah yang lalu. Tetapi setiap kali saya mengunjunginya pasti ada topik baru yang disampaikan. Yang segar, yang merangsang minda untuk berfikir. Untuk diinsafi akan kekerdilan diri. Yang mencari erti hidup. Yang ingin mengakhirinya dengan mencintai Allah dan RasulNya.

Sebelum memulakan tazkirah, Habib Ali mangajak semua yang hadir untuk beristigfar dan kemudiannya dia membaca doa memohon magfirah kerana kita semua sentiasa melakukan dosa terhadap Allah. Setiap perbuatan kita dan setiap butiran yang kita ucapkan dan setiap perbuatan yang kita lakukan hendaklah dijaga supaya tidak mendatangkan dosa. Walau Bagaimanapun beristigfar melindungi kita dari murka Allah.

Tazkirah Habib Ali berkisar kepada aqidah, akhlaq, muamalah dan ibadah. Habib bertanya bolehkah kita membuat beras? Tak boleh, sahut kami. Gandum? Tak boleh. Tetapi kenapa ramai orang tidak solat. Tahukah bahawa Allah telah memerintahkan 50 waktu solah sehari semalam. Kemudian Allah tarik balik kesemuanya dan digantikan dengan hanya lima waktu. Itupun tidak boleh mereka solat. Itulah sebagai kewajipan besar kita. Bagaimana boleh kita mengabaikannya.

Dia mengulangi lagi, Islam adalah agama yang baik dan cantik. Elakkan hasad dengki tetapi sebaliknya banyak membantu. Yang miskin dibantu, yang kurang cerdik diajar. Sentiasalah berkasih sayang kerana Islam adalah agama berkasih sayang. Tanggungjawab ibu bapa adalah menjadi guru kepada anak-anak mereka. Ajarlah anak-anak. Jangan sampai anak-anak menjadi kurang ajar, katanya.

Dia menegur seorang akhi dari India yang bekerja di KL tetapi tidak membawa isteri. Bawalah isteri ke mana sahaja pergi. Itu tanggungjawab suami dan itu juga hak isteri di samping suami.

Barangkali iktibar dari hal ini ialah banyaknya masalah rumahtangga yang disebabkan perpisahan-perpisahan yang tidak dirancang yang boleh merangsang tindakan atau aktiviti yang akhirnya menjurus kepada masalah rumahtangga. Suami yang berpergian kesunyian tanpa teman. Isteri yang ditinggalkan juga kesunyian tanpa teman. Jika berterus-terusan, maka masing-masing menjadi lali dan mencari jalan keluar yang bukan hak.

Wahai suami, bawalah isterimu bila kamu berpindah kerja atau berada lama di tempat orang. Wahai isteri, dirimu mestilah sentiasa hadir di samping suami tersayang. Jangan benarkan ada yang berada di antara kamu. Ikutlah ke mana suamimu pergi. Apatah lagi jika berpindah tempat kerja atau tempat mencari makan.

Kata Habib Ali perempuan memiliki 10 rasa malu sedangkan lelaki memilki hanya satu sahaja rasa malu. Besarlah tanggungjawab suami terhadap isterinya. Seolah-olah tanggungjawab suami 10 kali ganda berbanding tanggungjawab isteri terhadap suaminya. Hubaya-hubaya wahai suami.

Pesan Habib Ali, kahwinlah dan jangan bimbang. Setiap nyawa, setiap makhluk ada rezekinya di muka bumi ini.

Mengikut pemerhatian Habib Ali, ramai orang yang mengabaikan ihsan terhadap ibu bapa mereka. Mereka lebih memberi ihsan kepada sahabat handai dari memberikannya kepada kedua ibu bapa.

Firman Allah, al-Baqarah 2:83, Dan berbuat ihsanlah kepada kedua ibu bapa, dan kaun kerabat, dan anak-anak yatim, serta orang-orang miskin.

Tidak ada halangan berbuat baik dengan semua orang tetapi Allah menggariskan bahawa susunan ihsan itu ialah:

1 Ibu bapa didahulukan.
2 Kaum kerabat.
3 Anak-anak yatim.
4 Orang-orang miskin.
5 Sahabat handai.

Barangkali kita harus kembali membuat keutamaan iaitu:

1 Allah.
2 Rasulullah.
3 Ibu bapa.
4 Guru-guru kita.
5 Orang tua.
6 lain-lain.

Ibu bapa tidak boleh dikesampingkan. Tempatnya istimewa selepas Allah dan RasulNya. Intalah bahawa redha ibu bapa adalah prasyarat kepada redha Allah.

InsyaAllah, tunggulah ziarah-ziarah yang berikutnya.

2 comments:

  1. Salam...

    Terima kasih Tuan Hj. atas perkongsian cerita...
    Jika bertemu lagi dengan Pak Habib Ali, sampaikan salam saya padanya ya...

    Terima kasih...
    Wassalam...

    ReplyDelete
  2. InsyaAllah bila ada kesempatan nanti.

    ReplyDelete